Jurnal Pagi Karantina Mandiri 300320

teacup-2324842_1280
Foto: pixabay.com

Bangun tidur
Mandi
Sholat subuh
beresin kamar

Ngeteh
sambil update
berita daring
Ngeteh lagi

Sarapan
nasi goreng
berteman timun dan tomat
Ngeteh lagi

Jawab chat murid
yang setor tugas
sambil jawab komen
di instagram
Ngeteh lagi

Membuka kap mobil
kontrol mesin
bersihkan mesin
menghidupkan mesin

Cek semua lampu
kontrol tekanan ban
dengerin musik & berita
di radio
Ngeteh lagi

Diajak keluar
nganterin bokin
nengokin tukang
renovasi rumah lain
Ngeteh lagi

Jalanan sepi
hampir ga pernah ngerem
antrian di lampu merah
pendek-pendek aja
Jakarta yang tak biasa

Di mobil
ngeteh lagi

Belajar NgeBlog dan jadi Youtuber bareng Om Dedi

gercepnya peserta seminar online di group WA, mantul Pak Bams

Pena Mr.BamS

BAGAIMANA MENJADI BLOGGER DAN YOUTUBER

Pemateri
Dwitagama
+62 812-8534-***

https://dedidwitagama.wordpress.com

Bagaimana caranya:
Saya googling aja, dan ikuti langkah” yg diberikan google … banyak yang berbahasa inggris, saya artikan saja sndiri atau pake translator.

kbanyakan org memanggil saya DEDI, tapi apalah arti sbuah nama … kadang ada yg memanggil dg nama lain kalo sy dengar dan mengerti sy nyaut, hehehe

Saya Mr.BamS

Pertanyaannya :
Apakah sebuah blog itu harus fokus dengan satu tema atau bagusnya bagaimana ?

Terima kasih

pak bams, blog itu seperti rumah kita sendiri … mau isinya seperti supermarket, segala ada … atau fokus pada topik” ttt, monggo ae …. kita yg punya hak … sabeb, kl kata anak milenial pak

Pak @⁨PaDwi⁩ saya ijin bertanya beberapa pertanyaan?
1. Kelebihan dan kekurangan blogspot dan wordpress itu apa nggih pak?

2. Jika menulis di blog, sebaiknya harus 1 tema tertentu atau boleh bermacam2 tema di blog tersebut.

3. Apakah…

View original post 901 more words

Trainer Pemula dan Michael Jackson: Dulu dan Kini

Tetiba saya ingin menyanyikan lagu Heal The World, lagunya Michael Jackson yang dulu sering saya pakai di akhir sessi sharing saya yang topiknya pencegahan penyalahgunaan narkoba. Masih menggunakan kaset, belum era youtube seperti saat ini, jadi kalau seminar saya rempong, bawa kaset video, kaset lagu, laptop, dan harus lincah merangkap jadi operator, kadang ada asisten yang membantu memutar video dan kaset untuk tayangan film dan lagu … ah, jadul gitu deh.

Tetapi suasananya beda benget, sekarang keadaan negeri ini sangat mencekam, pandemi covid-19 sedang melanda, rakyat dianjurkan di rumah saja, tetapi nampaknya banyak yang tak mengikuti anjuran itu karena berbagai alasan, dan orang yang terinfeksi virus itu makin banyak, yang meninggal pun tak sedikit … sedih, cepatlah pulih Indonesiaku.

Dokumentasi training-training saya bisa disimak disini.

Trainer Kita


Pertengahan tahun sembilanpuluhan Saya sering menggunakan lagu Michael Jackson yang berjudul“Heal The World” .. beberapa teman trainer diantaranya Trisye “Nunun”, Betty Kemal Taruc dan dr. Kusman Suria Kusumah mungkin ingat lagu itu biasa saya gunakan untuk menutup presentasi saya.

Kepergian penyanyi lagu itu membuat saya kembali teringat dan ingin berterima kasih kepada almarhum yang telah nyanika lagu itu begitu indah juga kepada pencipta lagu … tentunya juga untuk Maha Pencipta yang atur semua … mari kita buat dunia yang nyaman untuk anak cucu kita … bebas dari narkoba

There’s a place, in your heart, and I know that it is love And this place, could be much brighter than tomorrow And if you, really try, you’ll find there’s no need to cry In this place, you’ll feel there’s no hurt or sorrow

There are, ways to get there
If you care enough for the living
Make a little…

View original post 339 more words

“Mengembangkan E-learning di Sekolah” – Artikel tahun 2008 Hits lagi tahun 2020

Screen Shot 2020-03-24 at 6.38.30 PM

Flashback ke tahun 2008, saat itu saya menemani guru-guru SMKN 3 Jakarta memanfaatkan ICT untuk pembelajaran, istilah sederhananya mah saya mendorong guru untuk lebih canggih, tak ketinggalan zaman di era teknologi.

Zaman itu belum ada istilah industri 4.0, instagram belum hits (kayanya belum dilaunching deh), waktu itu blog mulai hits di Indonesia, kami bergairah posting kegiatan pembelajaran di masing-masing blog guru.

Ternyata saya pernah memposting proposal hasil karya teman-teman ketika merancang beberapa kegiatan mengembangkan e-learning, saya posting tahun 2008 di blog ini.

Mengejutkan sekali, ternyata setelah 12 tahun banyak sekli diminati pembaca blog saya, ini statistiknya.

Screen Shot 2020-03-24 at 6.37.43 PM

Tahun 2019 telah dibaca hampir 900 kali, mungkin banyak sekolah di negeri ini sedang mengembangkan pembelajaran e-learning di sekolah, dan tahun ini barangkali gegara pandemi covid-19 guru-guru harus memberikan pembelajaran dari rumah, banyak yang searching dan menemukan posting saya.

Alhamdulillah, terima kasih buat anda yang berkenan menyimak posting saya … semoga bermanfaat, jika ada topik yang anda perlukan dan perlu saya bahas di blog ini, silahkan tuliskan di komentar (gaya youtuber memancing konten yang diminati subscribernya … hahaha), semoga anda keluarga dalam sehat selalu.

Lockdown di Negeri Paman Besut

Screen Shot 2020-03-21 at 9.40.07 PM

Pemimpin Negeri Paman Besut melihat wabah Covid-19 semakin menggila, warga negeri itu hampir 500 orang terjangkit virus yang meninggal hampir 40 orang.

Tak ingin makin banyak warganya sakit dan meninggal dunia, pemimpin negeri mengeluarkan instruksi mengunci negeri tidak membolehkan penduduk ke luar negeri dan orang asing memasuki negeri paman besut selama tiga minggu.

Penduduk dibatasi perpindahan, rakyat harus tinggal di rumah dilarang ke luar rumah kecuali untuk keperluan berobat dan membeli logistik. Rakyat yang berada di luar rumah untuk keperluan lain harus dihukum membayar denda yang besar atau dipenjara.

Tentara dan Polisi patroli di pemukiman, menjaga perbatasan kota dan propinsi. Dapur-dapur umum dibangun seperti saat bencana banjir atau gempa bumi, rakyat yang membutuhkan makanan boleh ke dapur umum untuk mengambil makanan.

Sekolah diliburkan, murid-murid belajar di rumah, guru-guru memberikan pelajaran secara daring dari rumah, tak ada guru yang piket di sekolah. Sekolah hanya dijaga satpam. Pengurus Rukun Tetangga (RT) mengamankan wilayahnya dan membantu orang-orang tua dan orang tak mampu memperoleh makanan dan obat jika sakit.

Gubernur ibukota negeri paman besut harus bekerja dari rumah karena ternyata diketahui hasil pemeriksaan labnya positif Covid-19. Beberapa menteri negeri paman besut harus dikarantina di rumah sakit, hingga presiden negeri itu harus dikarantina di salah satu istananya yang berada di luar ibukota.

Jalan-jalan seluruh negeri sepi, ibukota seperti kota mati, desa-desa seperti desa mati yang tak berpenghuni, karena penduduk tak berani keluar rumah, kabar orang-orang yang dihukum denda atau dipenjara sudah membuktikan bahwa negeri itu serius mengunci diri selama tiga minggu.

Jalan raya negeri terlihat sangat lengang, hanya kendaraan tentara, polisi, dokter, paramedis yang bergerak melaksanakan tugas mengunci negeri dan merawat pasien di rumah sakit.

Selamat pagi pembaca, semoga anda dan keluarga dalam sehat selalu.

Sisibukan di Rumah Nikmati Karantina Mandiri

Jumat, 20 Maret 2020.
Setelah subuh, saya diminta yang terkasih mengantarkannya ke pasar Cipinang Muara Jakarta Timur, agar masih sepi sehingga tak jumpa banyak orang. Saya menunggu di depan pasar sambil memanaskan mesin si merah yang jarang mendapat kesempatan berpanas-panas, supaya batere selalu terisi dan tak sering minta ganti yang baru.

lonsay

Tiba di rumah kami menikmati ketupat sayur padang langganan kami yang selalu sudah buka sejak sebelum subuh, berlangganan sejak tahun 1994, kini dikelola oleh generasi kedua, rasanya sangat padang, kaldu, daging dan tetelan menambah kelezatannya, ditemani bakwan dan kerupuk merah.

Bertiga kami menikmati ketupat sayur yang berlanjut dengan nasi plus sayur santan nangka dan pakis ala padang sambil membicarakan situasi terkini berkaitan dengan pandemi virus corona.

Siang saya mulai membuka notebook untuk membersihkan arsip digital sambil menata arsip-arsip penting, ternyata ketika akan memindahkan arsip ke hardisk eksternal sudah penuh, dua harddisk eksternal berkapasitas satu terra dan setengahnya sudah tak cukup menampung arsip baru dari notebook, sementara niatnya mau ke ambas cari harddisk baru yang lebih besar kapasitasnya saya batalkan, nanti aja deh jika keadaan sudah memungkinkan, eh … jadi niat COD aja, yang berapa terra kah sebaiknya?

Untuk mengurangi arsip di eksternal harddisk, saya mengunggah foto-foto ke fanpage facebook saya, kemudian menghapusnya. Ratusan foto dari tahun 2011 dan 2012 sudah saya unggah di sini.

Di sela-sela karantina mandiri, saya menjawab pertanyaan murid-murid saya tentang pelajaran melalui pesan di instagram, online learning gitu … ceritanya, kalo kamu? Semoga pembaca dan keluarga dalam kondisi sehat selalu, dan negeri ini mampu mengatasi pandemi seepat mungkin.

Saya sisibukan aja di rumah, kalo kamu?

SMS BNPB, Pertanda Bakal Lockdown di Negeri +62?

“Saya senang dapat blast SMS dari BNPB, apakah ini pertanda situasi pandemi corona semakin parah di negeri ini? atau sebuah pertanda akan diambil keputusan lockdown?”

tangkapan layar instagram @dwitagama

Pandemi corona sudah menyambangi negeri ini, sekolah sudah meliburkan murid-muridnya selama 2 minggu, mereka diminta melakukan belajar jarak jauh, dari rumah, sementara bapak ibu gurunya masih harus masuk ke sekolah mentransfer pembelajaran secara online. Permintaan presiden, meneteri aparatur negara dan gubernur agar rakyat negeri, khususnya aparatur sipil negara meakukan kerja di rumah, tidak ke luar rumah, dan bepergian ke tempat umum, mencegah interaksi dengan banyak orang, melakukan ‘social distancing measure’.

Malaysia sudah memberlakukan lockdown selama dua minggu ke depan mulai kemarin 160320. Jakarta mungkin masih mengikuti instruksi presidennya yang tak melakukan lockdown, tetapi tak mengikuti instruksi presidennya agar aparatur sipil negara bekerja di rumah, guru-guru masih harus masuk ke sekolah. Di Jakarta terdapat delepan puluh ribu lebih guru SD hingga SLTA, mereka berkumpul di ruang guru, bahkan tak sedikit sekolah yang pada hari Senin 160320 dikumpulkan oleh kepala sekolah di ruang rapat membahas situasi terkini, istilahnya rapat koordinasi. Ada yang bekerja bakti membersihkan sekolah, ada yang berolah raga, bermain basket, futsal, volley, sepeda, dsb.

Lockdown tak jadi keputusan negeri ini karena mungkin khawatir rakyatnya panik dan berujung rusuh, apalagi gonjang-ganjing pilkada, pilpres yang walau sudah lama berlangsung, kesengitannya masih terus terasa hingga kini.

tangkapan layar https://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id/guru/1/010000

Mengikuti negeri jiran seharusnya negeri ini berani melakukan lockdown dan melarang warga negara kita ke luar negeri atau warga negara asing dilarang masuk ke negeri ini. Saat ini pemerintah hanya memberi anjuran untuk bekerja dari rumah tetapi masih mengharuskan aparatus sipil negara masuk kerja, ambigu …. menurut kamu?

Menyanyikan Nurlela – Bing Slamet

Tetiba saya terpesona lagu Nurlela yang lagu aslinya dinyanyikan oleh Bing Slamet (Ahmad Syech Albar) tahun 1959, awalnya saya menikmati channel youtube Andre Taulani, lalu saya mencari lagu nurlela yang dicover oleh penyanyi-penyanyi terkini, hingga dapatlah 2 video ciamik dari sisi sejarah, musik dan suara penyanyinya. Sebenarnya masih banyak video lagu nurlela di youtube yang dicover oleh penyanyi-penyanyi lain … tapi saya sangat suka dengan tiga video di bawah ini, kalo kamu>


Versi asli yang dinyanyikan Bing Slamet (Ahmad Syech Albar) tahun 1959.

Nurlela

Ahai Nurlela sukanya berlagu mambo chacha
Hatinya takkan senang duduknya tak tenang
Dengar bunyi gendang ingin serta berlenggang

Hai Nurlela mendengar kalipso dengan bongo
Ingin menari sajo menari baduo
Siapo yang suko

Nurlela memang cantik
Siapa kena lirik, hati bak dijentrik
Sopan sapa tegurnya manis senyumannya
Itu yang menggoda

Aduh kalau berdendang
Lagu dendang sayang
Rasa ku di awan

Joget tari melayu
Nurlela pun senang
Mengayun kaki tari serampang

Ahai Nurlela kalau dengar gitar pling pling pling plang
Tari apa tak pantang nurlela menantang
Apa suka mambo kalipso dan cha cha cha?
Hai Nurlela

[Solo]

[Kembali ke awal]

Nurlela
Nur
https://lyricstranslate.com/en/bing-slamet-nurlela-lyrics.html


Versi Trio Lestari dipublish di Youtube Maret 2017.


Versi Andre Taulani & Rina Noose dipublish di Youtube Desember 2019.

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (6)

Berapa lama virus bertahan di permukaan?
Tidak pasti berapa lama virus yang menyebabkan COVID-19 bertahan di permukaan, tetapi tampaknya berperilaku seperti virus corona lainnya. Studi menunjukkan bahwa coronavirus (termasuk informasi awal tentang virus COVID-19) dapat bertahan di permukaan selama beberapa jam atau hingga beberapa hari. Ini dapat bervariasi di bawah kondisi yang berbeda (mis. Jenis permukaan, suhu atau kelembaban lingkungan).

Jika Anda berpikir suatu permukaan dapat terinfeksi, bersihkan dengan desinfektan sederhana untuk membunuh virus dan melindungi diri Anda sendiri dan orang lain. Bersihkan tangan Anda dengan antiseptik berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air. Hindari menyentuh mata, mulut, atau hidung Anda.

Apakah aman menerima paket dari area mana pun yang melaporkan COVID-19?
Iya. Kemungkinan orang yang terinfeksi mengkontaminasi barang-barang komersial rendah dan risiko tertular virus yang menyebabkan COVID-19 dari paket yang telah dipindahkan, bepergian, dan terkena berbagai kondisi dan suhu juga rendah.

Adakah yang harus saya lakukan lainnya?
Langkah-langkah berikut ini TIDAK efektif terhadap COVID-2019 dan dapat berbahaya:

  • Merokok
  • Mengenakan banyak masker
  • Mengambil antibiotik

(Lihat pertanyaan-pertanyaan sebelum ini “Apakah ada obat terapi yang dapat mencegah atau menyembuhkan COVID-19?”)
Dalam kasus apa pun, jika Anda demam, batuk, dan sulit bernapas, cari perawatan medis sejak dini untuk mengurangi risiko terkena infeksi yang lebih parah dan pastikan untuk membagikan riwayat perjalanan Anda dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

 

Sumber: Website WHO


Ini cara anak muda penggemar dance dari Vietnam merespon wabah corona, kalo kamu?

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (5)

Bagaimana cara memakai, menggunakan, melepas dan membuang masker?

  1. Ingat, masker hanya boleh digunakan oleh petugas kesehatan, perawat, dan individu dengan gejala pernapasan, seperti demam dan batuk.
  2. Sebelum menyentuh masker, bersihkan tangan dengan sabun atau air berbasis alkohol
  3. Ambil masker dan periksa apakah ada air mata atau lubang.
  4. Orientasikan sisi mana yang merupakan sisi atas (tempat strip logam berada).
  5. Pastikan sisi masker yang tepat menghadap ke luar (sisi berwarna).
  6. Tempatkan masker ke wajah Anda. Jepit strip logam atau tepi kaku masker sehingga membentuk hidung Anda.
  7. Tarik ke bawah masker sehingga menutupi mulut dan dagu Anda.
  8. Setelah digunakan, lepas masker; lepaskan loop elastis dari belakang telinga sambil menjaga masker dari wajah dan pakaian Anda, untuk menghindari menyentuh permukaan masker yang berpotensi terkontaminasi.
  9. Buang masker di tempat sampah segera setelah digunakan.
  10. Lakukan kebersihan tangan setelah menyentuh atau membuang masker – Gunakan gosok tangan berbasis alkohol atau, jika terlihat kotor, cuci tangan Anda dengan sabun dan air.

Berapa lama masa inkubasi COVID-19?

“Masa inkubasi” berarti waktu antara menangkap virus dan mulai memiliki gejala penyakit. Sebagian besar perkiraan masa inkubasi untuk COVID-19 berkisar antara 1-14 hari, paling umum sekitar lima hari. Perkiraan ini akan diperbarui saat lebih banyak data tersedia.

 

Bisakah manusia terinfeksi COVID-19 dari sumber hewan?
Coronavirus adalah keluarga besar virus yang umum pada hewan. Kadang-kadang, orang terinfeksi virus ini yang kemudian dapat menyebar ke orang lain. Misalnya, SARS-CoV dikaitkan dengan kucing luwak dan MERS-CoV ditularkan oleh unta dromedaris. Sumber COVID-19 pada hewan yang mungkin belum dikonfirmasi.

Untuk melindungi diri Anda, seperti ketika mengunjungi pasar hewan hidup, hindari kontak langsung dengan hewan dan permukaan yang bersentuhan dengan hewan. Pastikan praktik keamanan pangan yang baik setiap saat. Tangani daging mentah, susu, atau organ hewani dengan hati-hati untuk menghindari kontaminasi makanan mentah dan menghindari konsumsi produk hewani mentah atau kurang matang.

Bisakah saya menangkap COVID-19 dari hewan peliharaan saya?
Meskipun ada satu contoh anjing yang terinfeksi di Hong Kong, sampai saat ini, tidak ada bukti bahwa seekor anjing, kucing atau hewan peliharaan apa pun dapat menularkan COVID-19. COVID-19 terutama menyebar melalui tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara. Untuk melindungi diri Anda, bersihkan tangan Anda secara teratur dan menyeluruh.

WHO terus memantau penelitian terbaru tentang ini dan topik COVID-19 lainnya dan akan memperbarui saat temuan baru tersedia.

Sumber: website WHO

 

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (4)

Siapa yang berisiko terserang penyakit parah?

Sementara kita masih belajar tentang bagaimana COVID-2019 mempengaruhi orang, orang tua dan orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya (seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, penyakit paru-paru, kanker atau diabetes) tampaknya mengembangkan penyakit serius lebih sering daripada orang lain.

Apakah ada vaksin, obat atau perawatan untuk COVID-19?

Belum. Hingga saat ini, tidak ada vaksin dan tidak ada obat antivirus khusus untuk mencegah atau mengobati COVID-2019. Namun, mereka yang terkena harus mendapatkan perawatan untuk meredakan gejala. Orang dengan penyakit serius harus dirawat di rumah sakit. Sebagian besar pasien pulih berkat perawatan suportif.

Kemungkinan vaksin dan beberapa perawatan obat tertentu sedang diselidiki. Mereka sedang diuji melalui uji klinis. WHO sedang mengoordinasikan upaya untuk mengembangkan vaksin dan obat-obatan untuk mencegah dan mengobati COVID-19.

Cara paling efektif untuk melindungi diri sendiri dan orang lain terhadap COVID-19 adalah dengan sering membersihkan tangan, menutupi batuk dengan tikungan siku atau tisu, dan menjaga jarak setidaknya 1 meter (3 kaki) dari orang yang batuk atau bersin. (Lihat Tindakan perlindungan dasar terhadap coronavirus baru).

Apakah COVID-19 sama dengan SARS?

Tidak. Virus yang menyebabkan COVID-19 dan yang menyebabkan berjangkitnya Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada tahun 2003 terkait satu sama lain secara genetik, tetapi penyakit yang mereka sebabkan sangat berbeda.

SARS lebih mematikan tetapi jauh lebih tidak menular daripada COVID-19. Tidak ada wabah SARS di mana pun di dunia sejak tahun 2003.

Haruskah saya memakai topeng untuk melindungi diri saya sendiri?

Gunakan hanya masker jika Anda sakit dengan gejala COVID-19 (terutama batuk) atau merawat seseorang yang mungkin menderita COVID-19. Masker wajah sekali pakai hanya bisa digunakan sekali. Jika Anda tidak sakit atau merawat seseorang yang sakit maka Anda membuang-buang topeng. Ada kekurangan masker di seluruh dunia, jadi WHO mendesak orang untuk menggunakan masker dengan bijak.

WHO menyarankan penggunaan masker medis secara rasional untuk menghindari pemborosan sumber daya berharga yang tidak perlu dan penyalahgunaan masker (lihat Nasihat tentang penggunaan masker).

Cara paling efektif untuk melindungi diri sendiri dan orang lain terhadap COVID-19 adalah dengan sering membersihkan tangan, menutupi batuk dengan tikungan siku atau tisu dan menjaga jarak setidaknya 1 meter (3 kaki) dari orang yang batuk atau bersin. . Lihat langkah-langkah perlindungan dasar terhadap coronavirus baru untuk informasi lebih lanjut.


Corona boleh dijauhi, masyarakat diberi edukasi tentang cara pencegahan terjangkit wabah corona, salah satu caranya dengan musik country seperti pada video di atas, kreatif yaa ….

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (3)

Haruskah saya khawatir tentang COVID-19?

Penyakit akibat infeksi COVID-19 umumnya ringan, terutama untuk anak-anak dan dewasa muda. Namun, itu dapat menyebabkan penyakit serius: sekitar 1 dari setiap 5 orang yang tertular membutuhkan perawatan di rumah sakit. Oleh karena itu sangat normal bagi orang untuk khawatir tentang bagaimana wabah COVID-19 akan mempengaruhi mereka dan orang yang mereka cintai.

Kita dapat menyalurkan keprihatinan kita ke dalam tindakan untuk melindungi diri kita sendiri, orang-orang yang kita cintai dan komunitas kita. Yang pertama dan terutama di antara tindakan-tindakan ini adalah mencuci tangan secara teratur dan menyeluruh serta kebersihan pernapasan yang baik. Kedua, tetap terinformasi dan ikuti saran dari otoritas kesehatan setempat termasuk pembatasan yang diberlakukan pada perjalanan, pergerakan dan pertemuan.

Pelajari lebih lanjut tentang cara melindungi diri Anda di https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public

Siapa yang berisiko terserang penyakit parah?

Sementara kita masih belajar tentang bagaimana COVID-2019 mempengaruhi orang, orang tua dan orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya (seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, penyakit paru-paru, kanker atau diabetes) tampaknya mengembangkan penyakit serius lebih sering daripada orang lain.

Apakah antibiotik efektif dalam mencegah atau mengobati COVID-19?

Tidak. Antibiotik tidak bekerja melawan virus, mereka hanya bekerja pada infeksi bakteri. COVID-19 disebabkan oleh virus, jadi antibiotik tidak berfungsi. Antibiotik tidak boleh digunakan sebagai sarana pencegahan atau pengobatan COVID-19. Mereka hanya boleh digunakan seperti yang diarahkan oleh dokter untuk mengobati infeksi bakteri.

 

Adakah obat atau terapi yang dapat mencegah atau menyembuhkan COVID-19?

Sementara beberapa pengobatan barat, tradisional atau rumahan dapat memberikan kenyamanan dan mengurangi gejala COVID-19, tidak ada bukti bahwa obat saat ini dapat mencegah atau menyembuhkan penyakit. WHO tidak merekomendasikan pengobatan sendiri dengan obat apa pun, termasuk antibiotik, sebagai pencegahan atau penyembuhan untuk COVID-19. Namun, ada beberapa uji klinis yang sedang berlangsung yang mencakup obat-obatan barat dan tradisional. WHO akan terus memberikan informasi terbaru segera setelah temuan klinis tersedia.

Sumber: website WHO


Bagaimana cara mencuci tangan yang benar sambil bernyanyi? Silahkan ikuti video di atas yang bisa membuat anda bersih, terhindar dari corona dan gembira perasaanya, happy deh.

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (2)

Apa yang bisa saya lakukan untuk melindungi diri dan mencegah penyebaran penyakit?

Langkah-langkah perlindungan untuk semua orang.
Tetap mengetahui informasi terbaru tentang wabah COVID-19, tersedia di situs web WHO dan melalui otoritas kesehatan publik nasional dan lokal Anda. Banyak negara di dunia telah melihat kasus COVID-19 dan beberapa telah melihat wabah. Pihak berwenang di Cina dan beberapa negara lain telah berhasil memperlambat atau menghentikan wabah mereka. Namun, situasinya tidak dapat diprediksi jadi periksa secara teratur untuk berita terbaru.

Anda dapat mengurangi kemungkinan terinfeksi atau menyebarkan COVID-19 dengan melakukan beberapa tindakan pencegahan sederhana:

  • Secara teratur dan menyeluruh bersihkan tangan Anda dengan gosok berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air.
    Mengapa? Mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan gosok tangan berbasis alkohol membunuh virus yang mungkin ada di tangan Anda.
  • Pertahankan jarak setidaknya 1 meter (3 kaki) antara Anda dan siapa saja yang batuk atau bersin.
    Mengapa? Ketika seseorang batuk atau bersin, mereka menyemprotkan tetesan cairan kecil dari hidung atau mulut mereka yang mungkin mengandung virus. Jika Anda terlalu dekat, Anda bisa menghirup tetesan air, termasuk virus COVID-19 jika orang tersebut menderita batuk.
  • Hindari menyentuh mata, hidung dan mulut.
    Mengapa? Tangan menyentuh banyak permukaan dan dapat mengambil virus. Setelah terkontaminasi, tangan dapat memindahkan virus ke mata, hidung, atau mulut Anda. Dari sana, virus bisa masuk ke tubuh Anda dan bisa membuat Anda sakit.
  • Pastikan Anda, dan orang-orang di sekitar Anda, mengikuti kebersihan pernapasan yang baik. Ini berarti menutupi mulut dan hidung Anda dengan siku atau jaringan yang tertekuk saat Anda batuk atau bersin. Kemudian segera buang tisu bekas.
    Mengapa? Tetesan menyebarkan virus. Dengan mengikuti kebersihan pernafasan yang baik Anda melindungi orang-orang di sekitar Anda dari virus seperti flu, flu dan COVID-19.
  • Tetap di rumah jika Anda merasa tidak sehat. Jika Anda mengalami demam, batuk dan kesulitan bernapas, cari bantuan medis dan hubungi terlebih dahulu. Ikuti arahan otoritas kesehatan setempat Anda.
    Mengapa? Otoritas nasional dan lokal akan memiliki informasi terbaru tentang situasi di daerah Anda. Menelepon terlebih dahulu akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda dengan cepat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat. Ini juga akan melindungi Anda dan membantu mencegah penyebaran virus dan infeksi lainnya.
  • Ikuti perkembangan hotspot COVID-19 terbaru (kota atau area lokal di mana COVID-19 menyebar luas). Jika memungkinkan, hindari bepergian ke tempat-tempat – terutama jika Anda adalah orang yang lebih tua atau menderita diabetes, penyakit jantung atau paru-paru.
    Mengapa? Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk menangkap COVID-19 di salah satu area ini.

Langkah-langkah perlindungan untuk orang-orang yang berada dalam atau baru-baru ini mengunjungi (14 hari terakhir) area di mana COVID-19 menyebar.
Ikuti panduan yang diuraikan di atas (Langkah-langkah perlindungan untuk semua orang)

  • Isolasi diri dengan tinggal di rumah jika Anda mulai merasa tidak sehat, bahkan dengan gejala ringan seperti sakit kepala, demam ringan (37,3 C atau lebih) dan sedikit hidung berair, sampai Anda pulih. Jika penting bagi Anda untuk meminta seseorang membawakan Anda persediaan atau keluar, mis. untuk membeli makanan, maka kenakan masker untuk menghindari menulari orang lain.
    Mengapa? Menghindari kontak dengan orang lain dan kunjungan ke fasilitas medis akan memungkinkan fasilitas ini untuk beroperasi secara lebih efektif dan membantu melindungi Anda dan orang lain dari kemungkinan COVID-19 dan virus lainnya.
  • Jika Anda mengalami demam, batuk, dan sulit bernapas, segera dapatkan saran medis karena ini mungkin disebabkan oleh infeksi pernapasan atau kondisi serius lainnya. Hubungi sebelumnya dan beri tahu penyedia Anda tentang perjalanan atau kontak terbaru dengan pelancong.
    Mengapa? Menelepon terlebih dahulu akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda dengan cepat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat. Ini juga akan membantu mencegah kemungkinan penyebaran COVID-19 dan virus lainnya.

Seberapa besar kemungkinan saya terkena COVID-19?

Risikonya tergantung pada di mana Anda berada – dan lebih khusus lagi, apakah ada wabah COVID-19 yang terjadi di sana.

Bagi kebanyakan orang di sebagian besar lokasi, risiko penangkapan COVID-19 masih rendah. Namun, sekarang ada tempat di seluruh dunia (kota atau daerah) di mana penyakit ini menyebar. Bagi orang yang tinggal di, atau mengunjungi, daerah-daerah ini risiko terkena COVID-19 lebih tinggi. Pemerintah dan otoritas kesehatan mengambil tindakan tegas setiap kali kasus baru COVID-19 teridentifikasi. Pastikan untuk mematuhi batasan lokal tentang perjalanan, pergerakan atau pertemuan besar. Bekerja sama dengan upaya pengendalian penyakit akan mengurangi risiko Anda terkena atau menyebar COVID-19.

Wabah COVID-19 dapat diatasi dan transmisi dihentikan, seperti yang telah ditunjukkan di Cina dan beberapa negara lain. Sayangnya, wabah baru dapat muncul dengan cepat. Penting untuk mengetahui situasi di mana Anda berada atau berniat untuk pergi. WHO menerbitkan pembaruan harian tentang situasi COVID-19 di seluruh dunia.

Anda dapat melihat info lengkapnya di https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/situation-reports/

Sumber: website WHO


Video pemusik rock penggemar The Rolling Stones, merespon pandemi virus corona, kalo kamu?

WHO: Tanya Jawab Virus Corona COVID-19 (1)

Apa itu coronavirus?
Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan penyakit pada hewan atau manusia. Pada manusia, beberapa coronavirus diketahui menyebabkan infeksi pernafasan mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti Middle East Respiratory Syndrome (MERS) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). Virus corona yang paling baru ditemukan menyebabkan penyakit coronavirus COVID-19.

Apa itu COVID-19?
COVID-19 adalah penyakit menular yang disebabkan oleh coronavirus yang paling baru ditemukan. Virus dan penyakit baru ini tidak diketahui sebelum wabah dimulai di Wuhan, Cina, pada bulan Desember 2019.

Apa saja gejala COVID-19?
Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam, kelelahan, dan batuk kering. Beberapa pasien mungkin mengalami sakit dan nyeri, hidung tersumbat, pilek, sakit tenggorokan atau diare. Gejala-gejala ini biasanya ringan dan mulai secara bertahap. Beberapa orang menjadi terinfeksi tetapi tidak mengembangkan gejala apa pun dan merasa tidak enak badan. Kebanyakan orang (sekitar 80%) pulih dari penyakit tanpa perlu perawatan khusus. Sekitar 1 dari setiap 6 orang yang mendapatkan COVID-19 sakit parah dan mengalami kesulitan bernapas. Orang yang lebih tua, dan mereka yang memiliki masalah medis yang mendasarinya seperti tekanan darah tinggi, masalah jantung atau diabetes, lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit serius. Orang dengan demam, batuk dan kesulitan bernapas harus mencari perhatian medis.

Bagaimana COVID-19 menyebar?
Orang dapat menangkap COVID-19 dari orang lain yang memiliki virus. Penyakit ini dapat menyebar dari orang ke orang melalui tetesan kecil dari hidung atau mulut yang menyebar ketika seseorang dengan COVID-19 batuk atau buang napas. Tetesan ini mendarat pada benda dan permukaan di sekitar orang tersebut. Orang lain kemudian menangkap COVID-19 dengan menyentuh benda atau permukaan ini, kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut mereka. Orang-orang juga dapat menangkap COVID-19 jika mereka menghirup tetesan dari seseorang dengan COVID-19 yang batuk atau mengeluarkan tetesan. Inilah sebabnya mengapa penting untuk tinggal lebih dari 1 meter (3 kaki) dari orang yang sakit.

WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang cara-cara COVID-19 tersebar dan akan terus berbagi temuan yang diperbarui.

Bisakah virus yang menyebabkan COVID-19 ditularkan melalui udara?
Studi hingga saat ini menunjukkan bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 terutama ditularkan melalui kontak dengan tetesan pernapasan daripada melalui udara. Lihat jawaban sebelumnya pada “Bagaimana COVID-19 menyebar?”

Bisakah CoVID-19 ditangkap dari orang yang tidak memiliki gejala?
Cara utama penyebaran penyakit ini adalah melalui tetesan pernapasan yang dikeluarkan oleh seseorang yang batuk. Risiko terkena COVID-19 dari seseorang tanpa gejala sama sekali sangat rendah. Namun, banyak orang dengan COVID-19 hanya mengalami gejala ringan. Ini terutama benar pada tahap awal penyakit. Karena itu dimungkinkan untuk menangkap COVID-19 dari seseorang yang, misalnya, hanya batuk ringan dan tidak merasa sakit. WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung pada periode transmisi COVID-19 dan akan terus berbagi temuan terbaru.

Bisakah saya mengetahui COVID-19 dari kotoran atau tinja seseorang yang menderita penyakit ini?
Risiko menangkap COVID-19 dari kotoran orang yang terinfeksi tampaknya rendah. Sementara penyelidikan awal menunjukkan virus mungkin ada dalam tinja dalam beberapa kasus, penyebaran melalui rute ini bukan fitur utama dari wabah. WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang cara COVID-19 menyebar dan akan terus berbagi temuan baru. Karena ini adalah risiko, bagaimanapun, itu adalah alasan lain untuk membersihkan tangan secara teratur, setelah menggunakan kamar mandi dan sebelum makan.


Video di atas adalah salah satu cara warga Italy yang sedang terlanda COVID-19, pemerintahnya menetapkan kebijakan “lock down”, warga harus tinggal di rumah kecuali untuk keperluan yang sangat penting, mereka bernyanyi dan memainkan alat musik untuk mengusir rasa bosannya.

Kapan dan bagaimana cara menggunakan masker – Saran pencegahan penyakit Coronavirus (COVID-19) untuk publik

Screen Shot 2020-03-16 at 9.42.33 AM

Kapan harus menggunakan masker?

Jika Anda sehat, Anda hanya perlu memakai masker jika Anda merawat orang yang diduga terinfeksi 2019-nCoV, artinya masker penting untuk dokter dan paramedis.

Kenakan masker jika Anda batuk atau bersin.

Masker hanya efektif bila digunakan bersama dengan pembersih tangan yang sering dilakukan dengan alkohol atau sabun dan air.

Jika Anda mengenakan masker, maka Anda harus tahu cara menggunakannya dan membuangnya dengan benar.

Cara memakai, menggunakan, melepas dan membuang masker:

  • Sebelum mengenakan masker, bersihkan tangan dengan alkohol atau sabun dan air.
  • Tutupi mulut dan hidung dengan masker dan pastikan tidak ada celah antara wajah dan masker Anda.
  • Hindari menyentuh masker saat menggunakannya; jika Anda melakukannya, bersihkan tangan Anda dengan alkohol atau sabun dan air.
  • Ganti masker dengan yang baru segera setelah lembab dan jangan gunakan kembali masker sekali pakai.
  • Untuk melepas masker: lepaskan dari belakang (jangan menyentuh bagian depan topeng); segera buang di tempat sampah tertutup; bersihkan tangan dengan sabun atau air berbasis alkohol.

Sumber: website WHO

Langkah-langkah perlindungan dasar terhadap coronavirus baru COVID-19

Tetap mengetahui informasi terbaru tentang wabah COVID-19, tersedia di situs web WHO dan melalui otoritas kesehatan publik nasional dan lokal Anda. COVID-19 masih mempengaruhi sebagian besar orang di Cina dengan beberapa wabah di negara lain. Kebanyakan orang yang terinfeksi mengalami penyakit ringan dan sembuh, tetapi bisa lebih parah bagi orang lain. Jaga kesehatan Anda dan lindungi orang lain dengan melakukan hal berikut:

Cuci tangan Anda sesering mungkin
Secara teratur dan menyeluruh bersihkan tangan Anda dengan gosok berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air.

Mengapa? Mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan gosok tangan berbasis alkohol membunuh virus yang mungkin ada di tangan Anda.

Pertahankan jarak sosial
Pertahankan jarak setidaknya 1 meter (3 kaki) antara Anda dan siapa saja yang batuk atau bersin.

Mengapa? Ketika seseorang batuk atau bersin, mereka menyemprotkan tetesan cairan kecil dari hidung atau mulut mereka yang mungkin mengandung virus. Jika Anda terlalu dekat, Anda bisa menghirup tetesan air, termasuk virus COVID-19 jika orang tersebut menderita batuk.

Hindari menyentuh mata, hidung dan mulut
Mengapa? Tangan menyentuh banyak permukaan dan dapat mengambil virus. Setelah terkontaminasi, tangan dapat memindahkan virus ke mata, hidung, atau mulut Anda. Dari sana, virus bisa masuk ke tubuh Anda dan bisa membuat Anda sakit.

Lakukan kebersihan pernafasan
Pastikan Anda, dan orang-orang di sekitar Anda, mengikuti kebersihan pernapasan yang baik. Ini berarti menutupi mulut dan hidung Anda dengan siku atau jaringan yang tertekuk saat Anda batuk atau bersin. Kemudian segera buang tisu bekas.

Mengapa? Tetesan menyebarkan virus. Dengan mengikuti kebersihan pernafasan yang baik Anda melindungi orang-orang di sekitar Anda dari virus seperti flu, flu dan COVID-19.

Jika Anda mengalami demam, batuk, dan kesulitan bernapas, cari perawatan medis sejak dini
Tetap di rumah jika Anda merasa tidak sehat. Jika Anda mengalami demam, batuk dan kesulitan bernapas, cari bantuan medis dan hubungi terlebih dahulu. Ikuti arahan otoritas kesehatan setempat Anda.

Mengapa? Otoritas nasional dan lokal akan memiliki informasi terbaru tentang situasi di daerah Anda. Menelepon terlebih dahulu akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda dengan cepat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat. Ini juga akan melindungi Anda dan membantu mencegah penyebaran virus dan infeksi lainnya.

Terus update informasi dan ikuti saran yang diberikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda.
Tetap terinformasi tentang perkembangan terbaru tentang COVID-19. Ikuti saran yang diberikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda, otoritas kesehatan publik nasional dan lokal Anda atau majikan Anda tentang cara melindungi diri sendiri dan orang lain dari COVID-19.

Mengapa? Otoritas nasional dan lokal akan memiliki informasi terbaru tentang apakah COVID-19 menyebar di daerah Anda. Mereka ditempatkan paling baik untuk memberi nasihat tentang apa yang harus dilakukan orang di daerah Anda untuk melindungi diri mereka sendiri.

Langkah-langkah perlindungan untuk orang-orang yang berada dalam atau baru-baru ini mengunjungi (14 hari terakhir) area di mana COVID-19 menyebar
Ikuti panduan yang diuraikan di atas.
Tetap di rumah jika Anda mulai merasa tidak sehat, bahkan dengan gejala ringan seperti sakit kepala dan hidung meler, sampai Anda pulih. Mengapa? Menghindari kontak dengan orang lain dan kunjungan ke fasilitas medis akan memungkinkan fasilitas ini untuk beroperasi secara lebih efektif dan membantu melindungi Anda dan orang lain dari kemungkinan COVID-19 dan virus lainnya.
Jika Anda mengalami demam, batuk, dan sulit bernapas, segera dapatkan saran medis karena ini mungkin disebabkan oleh infeksi pernapasan atau kondisi serius lainnya. Hubungi sebelumnya dan beri tahu penyedia Anda tentang perjalanan atau kontak terbaru dengan pelancong. Mengapa? Menelepon terlebih dahulu akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda dengan cepat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat. Ini juga akan membantu mencegah kemungkinan penyebaran COVID-19 dan virus lainnya.

Sumber: website WHO

Apa itu virus Corona (COVID-19)

Screen Shot 2020-03-16 at 8.33.36 AM

Selamat pagi pengunjung setia blog saya, mulai posting ini saya akan share banyak hal tentang COVID-19, posting pertama mengungkap apa itu virus Corona (COVID-19):

Coronaviruses (CoV) adalah keluarga besar virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) dan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS-CoV).

Penyakit Coronavirus (COVID-19) adalah jenis baru yang ditemukan pada tahun 2019 dan belum pernah diidentifikasi pada manusia.

Virus corona adalah zoonosis, artinya ditularkan antara hewan dan manusia. Investigasi terperinci menemukan bahwa SARS-CoV ditularkan dari kucing luwak ke manusia dan MERS-CoV dari unta dromedaris ke manusia. Beberapa coronavirus yang dikenal beredar pada hewan yang belum menginfeksi manusia.

Tanda-tanda umum infeksi termasuk gejala pernapasan, demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian.

Rekomendasi standar untuk mencegah penyebaran infeksi termasuk mencuci tangan secara teratur, menutupi mulut dan hidung ketika batuk dan bersin, memasak daging dan telur dengan saksama. Hindari kontak dekat dengan siapa pun yang menunjukkan gejala penyakit pernapasan seperti batuk dan bersin.

Sumber: website WHO

SMKN 50 Jakarta Menjalankan Protokol Penanganan COVID-19

Screen Shot 2020-03-12 at 12.55.55 PM

Menginstruksikan kepada warga sekolah melakukan cuci tangan menggunakan air dan sabun atau pencuci tangan berbasis alkohol, dan perilaku hidup bersih sehat (PHBS) lainnya seperti: makan jajanan sehat, menggunakan jamban bersih dan sehat, Olahraga yang teratur, tidak merokok, membuang sampah pada tempatnya.

Info protokol di institusi pendidikan selengkapnya disini.

PENANGANAN COVID-19 (VIRUS CORONA) – PROTOKOL AREA INSTITUSI PENDIDIKAN

Screen Shot 2020-03-11 at 7.38.31 AM
Ilustrasi: pixabay.com

1. Dinas Pendidikan melakukan koordinasi dengan Dinas Kesehatan setempat untuk mengetahui rencana atau kesiapan daerah setempat dalam menghadapi COVID-19.

2. Menyediakan sarana untuk cuci tangan menggunakan air dan sabun atau pencuci tangan berbasis alkohol di berbagai lokasi strategis di sekolah sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan.

3. Menginstruksikan kepada warga sekolah melakukan cuci tangan menggunakan air dan sabun atau pencuci tangan berbasis alkohol, dan perilaku hidup bersih sehat (PHBS) lainnya seperti: makan jajanan sehat, menggunakan jamban bersih dan sehat, Olahraga yang teratur, tidak merokok, membuang sampah pada tempatnya.

4. Membersihkan ruangan dan lingkungan sekolah secara rutin (minimal 1 kali sehari) dengan desinfektan, khususnya handel pintu, saklar lampu, komputer, meja, keyboard dan fasilitas lain yang sering terpegang oleh tangan. Memonitor absensi (ketidakhadiran) warga sekolah, Jika diketahui tidak hadir karena sakit dengan gejala demam/ batuk/ pilek/ sakit tenggorokan/ sesak napas disarankan untuk segera ke fasilitas kesehatan terdekat untuk memeriksakan diri.

5. Memberikan himbauan kepada warga sekolah yang sakit dengan gejala demam/ batuk/ pilek/ sakit tenggorokan/ sesak napas untuk mengisolasi diri dirumah dengan tidak banyak kontak dengan orang lain.

6. Tidak memberlakukan hukuman/sanksi bagi yang tidak masuk karena sakit, serta tidak memberlakukan kebijakan insentif berbasis kehadiran (jika ada). (dalam hal ini bukan kewenangan Kementerian Kesehatan untuk menetapkan, sehingga Kementerian Kesehatan tidak memberikan masukan).

7. Jika terdapat ketidakhadiran dalam jumlah besar karena sakit yang berkaitan dengan pernapasan, Dinas Pendidikan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan setempat.

8. Mengalihkan tugas pendidik dan tenaga kependidikan yang absen kepada tenaga kependidikan lain yang mampu. (dalam hal ini bukan kewenangan Kementerian Kesehatan untuk menetapkan, sehingga Kementerian Kesehatan tidak memberikan masukan).

9. Pihak institusi pendidikan harus bisa melakukan skrining awal terhadap warga pendidikan yang punya keluhan sakit, untuk selanjutnya diinformasikan dan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan setempat untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

10.Memastikan makanan yang disediakan di sekolah merupakan makanan yang sehat dan sudah dimasak sampai matang.

11.Menghimbau seluruh warga sekolah untuk tidak berbagi makanan, minuman, termasuk peralatan makan, minum dan alat musik tiup yang akan meningkatkan risiko terjadinya penularan penyakit.

12.Menginstruksikan kepada warga sekolah untuk menghindari kontak fisik langsung (bersalaman, cium tangan, berpelukan, dsb).

13.Menunda kegiatan yang mengumpulkan banyak orang atau kegiatan di lingkungan luar sekolah (berkemah, studi wisata).

14. Melakukan skrining awal berupa pengukuran suhu tubuh terhadap semua tamu yang datang ke institusi pendidikan.

15.Warga sekolah dan keluarga yang berpergian ke negara dengan transmisi lokal Covid-19 dan mempunyai gejala demam atau gejala pernapasan seperti batuk/pilek/sakit tenggorokan/sesak napas diminta untuk tidak melakukan pengantaran, penjemputan, dan berada di area sekolah.

(Informasi daftar negara dengan transmisi lokal COVID-19 dapat diakses di https://infeksiemerging.kemkes.go.id/ )

Dilarang Memberitakan Tawuran

Screen Shot 2020-03-02 at 12.23.36 PM

Anda ingat kasus hukum seorang warga negara Indonesia di Inggris, RS yang divonis seumur hidup karena terbukti telah melakukan tindakan kekerasan sexual terhadap ratusan orang di Inggris. Proses hukum kasus pemerkosaan terbesar di Inggris berlangsung selama 2,5 tahun sejak Juni 2017 dan selesai Desember 2019. Tak satupun media di Inggris dan Indonesia yang memberitakan peristiwa penangkapan hingga vonis di sidang pengadilan, sehingga membuat rakyat Indonesia terkejut dengan berita “pemerkosa terbesar abad ini di Inggris”.

Pada setiap persidangan ada jurnalis media yang meliput jalannya sidang, tetapi pengadilan melarang pers memberitakan proses pengadilan, bahkan terdakwa RS berda di ruang yang tertutup oleh tirai tak bisa dilihat oleh pengunjung sidang, termasuk saksi yang memberikan keterangan berda di ruang yang dibatasi tirai sehingga tidak terlihat oleh RS dan pengunjung sidang. Alasan pengadilan disana melaran pemberitaan sebelum vons adalah untuk melindungi tersangka dan para korban untuk mendapatkan putusan yang adil tak dipengaruhi oleh keriuhan pemberitaan.

Di Indonesia tayangan pemberitaan oleh media resmi konvensional ataupun tayangan warga net seolah bebas tak terbatas, tak dipagari oleh peraturan (yang kabarnya ada aturannya juga) tetapi seolah tak ada, dan siapapun bebas menayangkan foto-foto dan video berita apa saja di sekitarnya, termasuk tayangan berita tawuran pelajar yang dilakukan oleh Mahasiswa dan Pelajar.

Peristiwa tawuran pelajar berupa foto dan video tayang berbagai media seperti koran, majalah, televisi, instagram, facebook, twitter, youtube, dsb. Tayangan itu dinikmati oleh pelajar sebagai suatu “prestasi”, “atensi”, yang membanggakan, apalagi jika sekolahnya berhasil memenangkan tawuran itu, andai sekolahnya kalah, mereka berusaha mencari kesempatan untuk melakukan tawuran kembali agar tayangan berita berubah topikny berisi “kemenangan” yang diperoleh sekolahnya. Apalagi ketika anak-anak mengetahui para pelaku tawuran ada yang tertangkap, banyak yang tetap bebas tak tertangkap, kembali ke sekolah tak  mendapatkan hukuman yang seharusnya walau telah memakan korban hingga kematian.

Kini, tawuran tak hanya terjadi pada kelompok mahasiswa, pelajar SLTA, SLTP, tapi sudah menjalar hingga ke anak-anak Sekolah Dasar (SD), mereka berfikir sangat sederhana, seolah menyalurkan energi berlarian di tempat umum, saling lempar, saling serang, disertai teriakan-teriakan permusuhan, mendapatkan perhatian dari masyarakat dan diberitakan di banyak media, bangga, bahagia luar biasa dan itu nyandu, membat ketagihan untuk mengulangi lagi, karena ternyata mereka tahu dan telah membuktikan bahwa untuk mendapat pemberitaan media caranya cukup mudah, lakukan tawuran, maka sekolahnya menjadi terkenal se dunia, padahal anak-anak pun tahu bahwa untuk bisa dimuat sebagai bahan berita di media massa siapapun harus membayar mahal, baru bisa diberitakan.

Membicarakan penyebab terjadinya tawuran itu variabelnya banyak sekali, bahkan sering lucu, tak masuk akal, aneh, dsb. Kejadian tawuran terkini di Gorontalo terjadi karena pemutusan tali beha (pakaian dalam wanita), yang mengakibatkan ratusan murid dua sekolah negeri di Gorontalo tawuran dan diberitakan secara nasional di berbagai platform pemberitaan.

Ada baiknya Pemerintah meniru kebijakan Pemerintah Inggris yang melarang penayangan berita peristiwa tawuran, penangkapan tersangka, dan proses pengadilan hingga vonis dijatuhkan, dan yang melanggar aturan itu akan dikenakan hukuman. Seharusnya Pemerintah Indonesia melalui Polisi atau Menkominfo melarang siapapun, jurnalis maupun warga net untuk menayangkan peristiwa tawuran dalam bentuk foto dan video, termasuk penangkapan para pelaku tawuran hingga vonis dijatuhkan, agar anak negeri tak termotivasi melakukan tawuran untuk “mempromosikan sekolah” dan menyatakan bahwa sekolahnya adalah yang paling berani, jagoan, dsb. Siapapun yang menayangkan berita tawuran, penangkapan tersangka, proses pengadilan harus dihukum, kecuali memberitakan vonis yang telah dijatuhkan untuk pelaku tawuran. Perhatikan deh … peristiwa tawuran bakal jauh menurun di negeri ini, menurut Anda?

Menghidupkan Pariwisata dari Sekolah

pexels-photo-2659475
Ilustrasi: pexels.com

Pada suatu kesempatan di Bandara saat menunggu bagasi saya berjumpa dengan puluhan remaja usia SMP yang ikut menunggu bagasi masing-masing, mereka berpakaian bebas, banyak diantara mereka yang mengenakan kaos bergambar destinasi wisata yang banyak candi dan ragam kulinernya.

Pasti ada guru pendamping bersama mereka, tapi saya tak menemukannya karena tak ada kerumunan guru yang dikerubungi murid-muridnya, terlihat mereka sangat mandiri mengurus barang bawaannya. Dari penampilan dan gaya mereka, saya menduga mereka berasal dari SMP swasta di Jakarta yang pulang berlibur bersama teman sekolahnya.

Suatu ketika, saya berjumpa dengan banyak murid berseragam yang sama di Masjid Istiqlal Jakarta, dari logo dan tulisan badge di bajunya diketahui bahwa mereka berasal dari sebuah  sekolah negeri di Jawa Tengah. Mereka tiba di Istiqlal menggunakan alat transportasi bus.

Dua peristiwa di atas erat kaitannya dengan pariwisata, sebuah proses mendidik karakter anak negeri mencintai negara, belajar mengelola perjalanan, yang targetnya  membuat penduduk negeri yang berwawasan luas.

Saat ini perjalanan wisata yang dikelola sekolah sangat jarang diadakan, bahkan hampr tak pernah, jika anda sebagai orang tua coba diingat kapan terakhir putra putri anda yang bersekolah di sekolah negeri melakukan perjalanan wisata bersama teman sekolah didampingi guru-gurunya, atau jika anda sebagai guru di sekolah negeri coba inhat kapan terakhir sekolah anda mengadakan perjalanan wisata bersama murid?

Sepertinya sekolah tak boleh mengutip biaya kepada murid termasuk untuk berwisata. Atau seolah sekolah kehilangan keberanian menyelenggarakan kegiatan perjalanan wisata walaupun tak sedikit kompetensi pada beberapa mata pelajaran. Guru yang kreatif biasanya menugaskan muridnya belajar dengan memanfaatkan internet, yang lain hanya mengandalkan buku perpustakaan.

Saya sering melakukan observasi setelah liburan sekolah, mayoritas murid menyatakan selama liburan hanya stay di rumah, sedikit sekali murid yang melakukan perjalanan wisata saat liburan.

Ketika saya sekolah di SMP negeri di Jakarta pada akhir tahun tujuhpuluhan beberapa kali melakukan study tour (istilah saat itu) ke beberapa musium dan objek wisata dengan menggunakan beberapa bus bersama seratus lebih murid satu angkatan didampingi guru-guru.

Kunjungan murid-murid sekolah ke objek wisata akan meninggalkan memori dalam fikiran anak negeri dan akan diulangi saat dia remaja, dan setelah berkeluarga akan membawa keluarganya mengunjungi objek wisata. Mengandalkan kunjungan turis asing sangat sulit karena turis domestik jumlahnya jauh lebih banyak, menurut anda?

Makan Siang Bersama Anjing-anjing Goblok

Siang ini saya memenuhi kebutuhan asupan tubuh makan di sebuah warung di belakang sekolah menengah terbaik di Jakarta yang mungkin menjadi sekolah terbaik negeri ini.

Letak tempat makan itu persis menempel pada pagar sekolah bernomor lebih dari seratus, lokasi jalan perumahan yang biasa jadi tempat parkir penjemput anak-anak berotak encer.

Ketika sedang asik menikmati menu pilihan datanglah sekelompok anak berseragam putih biru, mereka memesan makanan sambil bercengkerama dan sering sekali bertukar ucapan “anjing”, “goblog”, “bego”, bahkan “ngenxxx”.

Panas terasa kuping saya mendengar ucapan remaja-remaja harapan bangsa, ini masalah pendidikan berbahasa atau pendidikan karakter?

Bagaimanakah pendidikan dan pengajaran bahasa Indonesia di sekolah? Andai sejak di sekolah dasar murid dibiasakan bertutur kata yang baik harusnya saat remaja mereka jadi terbiasa bertutur kata yang baik.

Jika kebiasaan berkata buruk itu diakibatkan pergaulan di luar rumah dengan rekan sebaya? Atau dibentuk oleh kebiasaan berkomunikasi di rumah dengan kata-kata yang buruk?.

Menteri Pendidikan tampaknya harus mendorong perubahan metode atau model pembelajaran bahasa sehingga terbentuk warga negara yang biasa bertutur kata baik dan sopan.

Di ranah pergaulan remaja di luar sekolah dan di luar rumah, siapakah yang bertanggung jawab atau peduli saat rakyat saling berbicara dengan bahasa buruk atau tak sopan.

Di keluarga, adakah yang bisa mengambil peran atau peduli jika budaya komunikasi di keluarga itu sangat buruk, terbiasa menggunakan kata-kata buruk, memurut anda?

Miskin Settingan

poor
Foto: pixabay.com

Di negeri Paman Besut banyak warganya yang berpura-pura miskin, saat mengandung dicarinya surat keterangan tak mampu agar bisa melahirkan di rumah sakit tanpa biaya alias gratis.

Pekerjaan suami disembunyikan, tetangga dan sanak keluarga tak boleh tahu, sengaja tinggal di tempat yang kumuh agar status tak mampu bisa terus dimanfaatkan memperoleh pelayanan kesehatan saat anggota keluarganya sakit.

Saat anaknya akan bersekolah, surat keterangan tak mampu kembali digunakan untuk memperoleh jalur khusus diterima di sekolah favorit dekat rumah. Berlanjut dengan meminta beasiswa berkedok kartu paman pintar yang uangnya cair tiga bulan sekali, atai enam bulan sekali bisa untuk membeli seragam sekolah, buku, beras, daging, termasuk pakaian orang tuanya, dsb.

Sampai anak-anaknya di SLTA (Sekolah lanjutan Tingkat Atas) banyak keluarga negeri paman besut terus berpura-pura miskin untuk menerima berbagai fasilitas dan kemudahan dari negara.

Memasuki perguruan tinggi, keluarga itu masih menggunakan surat keterangan tidak mempu untuk medapatkan kemudahan masuk perguruan tinggi dan beasiswa dari negara, hingga lulus kuliah.

Ayahnya bekerja, memiliki penghasilan dengan bekerja serabutan, penghasilannya digunakan untuk membiayai kehidupan keluarga dan sisanya ditabung di bank, setelah menabung bertahun-tahun uangnya semakin banyak tetapi kepala keluarga itu tak berani membeli aset, seperti sepeda motor karena takut masuk kategori tidak miskin lagi dan tidak mendapat fasilitas-fasilitas kartu paman pintar yang sudah dinikmati semua anak-anaknya selama bertahun-tahun. Keluarga itu pun tetap tinggal di lingkungan yang kumuh agar predikat miskin bisa selalu diperoleh untuk mendapat fasilitas kartu paman pintar dan fasilitas negara lainnya.

Fasilitas kartu paman pintar dicabut jika diketahui dalam satu kartu keluarga memiliki beberapa unit sepeda motor, sementara berapapun simpanan sebuah keluarga di bank tak membuat fasilitas kartu paman pintar dan fasilitas negara lainnya diberhentikan.

Reshuffle Kabinet Bakal Terjadi, Mendikbud Aman?

Sebuah lembaga survey ternama negeri ini sudah mengeluarkan hasil survey masyarakat terhadap menteri-menteri di kabinet Jokowi, ini dipublish hampir bersamaan dengan Kongres sebuah partai yang ricuh di Sulawesi dan mendeklarasikan dukungan kepada Jokowi. Survey dan dukungan hasil kongres partai itu cukan secara kebetulan, tetapi sebuah momentum yang dijadwalkan waktunya sesuai pola kerja Jokowi pada kabinet yang lalu, ada reshuffle yang kriterianya sangat beragam sesuai kemauan Jokowi sebagai pemegang hak perogratif.

Pada periode pemerintahan Jokowi yang lalu Mendikbud termasuk yang direhuffle, apakah Mas Nadiem masih aman dari reshuffle? Tampaknya Mas Menteri berusaha melaksanakan intruksi presiden dengan kecepatan yang tinggi pada awalnya, tetapi kini Mas Menteri terlihat seperti mengurangi kecepatan dan menahan diri tak terlalu sering mengeluarkan ide-ide pembaharuan, sering mengajak berbicara stakeholder pendidikan negeri ini, apakah situasi ini membuat Mas Menteri aman dari reshuffle? bisa saja belum aman, karena jabatannya banyak diincar oleh partai-partai pendukung koalisi, termasuk yang baru saja berkongres dan mendeklarasikan dukungan.

Tak ada yang gratis dalam politik, dukungan baru sebuah partai harus mendapat imbalan di kabinet agar proses pengambilan keputusan di parlemen tak terganggu, oleh sebab itu penggantian menteri pasti akan terjadi untuk mengakomodir partai yang baru masuk ke basisan koalisi. Siapakah menteri yang bakal tersingkir?

Bercermin pada beberapa kali reshuffle yang dilakukan Jokowi, menteri yang membuat gaduh, asik sendiri, jarang memberitakan kegiatan dan program-programnya  berpeluang besar direshuffle, salah satunya adalah menteri agama yang memulai kerja kabinet dengan kegaduhan celana cingkrang dan cadar yang kemudian tak diteruskan, isu radikal, pendaftaran majelis taklim, surat rekomendasi bagi FPI, perusakan mushola dan gereja tampaknya membuat Jokowi “gerah”, apalagi di partai yang baru berkongres dan masuk koalisi partai pendukung memiliki banyak kader yang mumpuni di bidang keagamaan.

Menteri kelautan tampaknya juga sering menimbulkan polemik dalam mengambil kebijakan, bahkan seolah secara frontal saling berbantah dengan mantan menteri kelautan melalu sosial media, padahal menteri kelautan sebelumnya sangat diapresiasi penduduk negeri dan aktivis sosial media. Kemungkinan menteri kelautan akan digantikan oleh militer dari partai yang sama, karena partai itu banyak memiliki stok militer, sekaligus untuk mencegah luka militer yang salah satu menterinya di reshuffle.

Beberapa menteri lain yang akan terkena reshuffle adalah mereka yang gagap, seolah tak percaya diri memulai program kerja, seolah tak terdengar aksi “kerja, kerja, kerja” yang selalu digembar-gemborkan Jokowi. Jika presiden sibuk blusukan kesana kemari (kapan ke Kediri?) menteri yang asik di ruang kerjanya saja tanpa publikasi, bersiaplah menyingkir karena reshuffle, ini membuat partai pendukung ketar-ketir, menurut Anda?

Wajah-wajah Kardus, Wajah Kita?

Foto: Thinkstock

Kardus adalah kotak yang terbuat dari kertas, umumnya berwarna coklat, memiliki ketebalan tertentu, ada yang dibuat berlapis, bisa dilipat sehingga mudah dibentuk sesuai keperluan dan bisa ditempel atau dicetak logo dan pesan-pesan tertentu sehingga mudah disusun, dan bagus dipandang.

Wajah-wajah kardus adalah wajah-wajah yang sering kita lihat di televisi atau media cetak, mereka selalu berusaha bagus dilihat dengan berpenampilan yang mentereng, sering dengan busana mahal, berusaha tersenyum agar muncul bagus di media. Penampilan itu membungkus kelakuannya korupsi, selingkuh, mengedarkan narkoba, mencuri, dsb.

Wajah-wajah kardus itu seolah tak merasa bersalah dengan perbuatan-perbuatan yang mereka lakukan walau di pengadilan mreka telah dijatuhi hukuman dan mengantat mereka ke penjara.

Wajah-wajah kardus juga sering terlihat di jalan raya, melanggar rambu lalu lintas seperti hal yang biasa, perhatikan wajah-wajah pengendara yang melawan arah, penerobos lampu merah, parkir di tempat terlarang, naik motor tanpa helm, Wajah-wajah mereka biasa-biasa saja, tak merasa bersalah, kadang mereka lebih galak kepada orang lain yang mengingatkan atau polisi yang menilang. Wajah-wajah kardus 

Asap Pagi dan Sore, Nikmat atau Tamat?

Pagi hari, matahari belum muncul saya berjumpa seorang lelaki jalan tergopoh-gopoh tangannya naik turun mengantarkan benda putih 9 cm menyala karena ada apinya, dihisap, dihembuskan, berulang-ulang, hari belum mulai, lelaki itu ngos-ngosan, mulutnya menghisap asap hingga pipinya kempot, terus dihisap hingga mulutnya penuh asap dan pipinya menggelembung, lalu dihembuskan dan membuat penampakan kempot pipinya dengan asap membuncah dari bibirnya hingga nafasnya pendek-pendek.

Sore hari, matahari mulai menghilang dari bumi, hari mulai temaram saya berjumpa seorang lelaki jalan tergopoh-gopoh tangannya naik turun mengantarkan benda putih 9 cm menyala karena ada apinya, dihisap, dihembuskan, berulang-ulang, hari belum gelap, malam masih beberapa jam lagi, lelaki itu ngos-ngosan, mulutnya menghisap asap hingga pipinya kempot, terus dihisap hingga mulutnya penuh asap dan pipinya menggelembung, lalu dihembuskan dan membuat penampakan kempot pipinya dengan asap membuncah dari bibirnya hingga nafasnya pendek-pendek.

Saya tak bertanya pada mereka bagaimana perasaan, atau kenikmatan apa yang dirasakan bergaul dengan asap, kalo kamu?

Penari Kecak Bali

IMG_3957

Tari Kecak juga sering disebut Tari Sanghyang yang dipertunjukkan sewaktu-waktu untuk upacara keagamaan. Penari biasanya kemasukan roh dan bisa berkomunikasi dengan para dewa atau para leluhur yang telah disucikan. Penari tersebut dijadikan sebagai media untuk menyatakan sabda-Nya. Saat kerasukan, mereka juga akan melakukan tindakan yang di luar dugaan, seperti melakukan gerakan berbahaya atau mengeluarkan suara yang mereka tidak pernah keluarkan sebelumnya.

ASAL MULA NAMA KECAK

Wayan Limbak merupakan sosok yang menciptakan Tari Kecak. Pada tahun 1930, Limbak sudah mempopulerkan tarian ini ke mancanegara dan dibantu oleh Walter Spies, pelukis asal Jerman. Para penari laki-laki yang menari kecak akan meneriakkan kata ‘cak cak cak’. Dari situlah nama Kecak tercipta. Selain teriakan tersebut, alunan musik Tari Kecak juga berasal dari suara kincringan yang diikatkan pada kaki penari pemeran tokoh-tokoh Ramayana.

Di dalam lingkaran, para penari lainnnya beraksi. Mereka memainkan tarian yang diambil dari episode cerita Ramayana yang berusaha menyelamatkan Shinta dari tangan jahat Rahwana. Tak jarang, Tari Kecak juga melibatkan pengunjung yang tengah menonton aksi tarian tersebut.

MEMILIKI BANYAK FUNGSI DAN PESAN MORAL
1. MENGANDUNG NILAI SENI TINGGI
Meskipun nggak diiringi musik atau gamelan, tapi Tari Kecak tetap terlihat indah dan kompak. Gerakan yang dibuat para penarinya bisa tetap seirama! Itulah yang membuatnya bernilai seni tinggi dan dicintai oleh para turis. Meskipun turis yang menonton Tari Kecak bukan beragama Hindu, namun mereka tetap senang menonton Tari Kecak. Rasanya seperti ada yang kurang kalau ke Bali nggak nonton Tari Kecak!

2. BELAJAR MENGANDALKAN KEKUATAN TUHAN
Di Tari Kecak, ada adegan di mana Rama meminta pertolongan pada Dewata. Hal itu membuktikan bahwa Rama memercayai kekuatan Tuhan untuk menolomg dirinya. Tari Kecak juga dipercaya sebagai salah satu ritual untuk memanggil dewi yang bisa mengusir penyakit dan melindungi warga dan kekuatan jahat. Dewi yang biasanya dipanggil dalam ritual tersebut adalah Dewi Suprabha atau Tilotama.

3. BANYAK PESAN MORAL
Tari Kecak memiliki cerita mendalam dan menyampaikan pesan moral untuk penontonnya. Seperti, kesetiaan Shinta pada suaminya Rama. Juga Burung Garuda yang rela mengorbankan sayapnya demi menyelamatkan Shinta dari cengkeraman Rahwana. Dari cerita itu, kita juga diajarkan agar tidak memiliki sifat buruk seperti Rahwana yang serakah dan suka mengambil milik orang lain secara paksa.

Sumber: pegipegi.com

Barong Keket Bali

IMG_4089

Barong ket atau biasa disebut barong keket merupakan jenis barong yang paling sering kita jumpai. Hal ini karena barong inilah yang sering dipentaskan saat pergelaran calonarang atau pertunjukan sakral lainnya. Sekilas dari penampilan, barong ini menyerupai singa dan macan.

Jika dilihat dari bentuk badan hingga wajah, barong ini merupakan perpaduan antara macan, singa, sapi, dan naga. Ukurannya juga cukup besar dengan panjang 3,5 sampai 4 meter, dan tinggi 1,5 sampai 2 meter. Wajah barong ini berwarna merah, badannya ramping dengan semacam punduk di dekat kepala.

Bulu-bulunya terbuat dari serat pandan dan ijuk serta memiliki jenggot dengan hiasan bunga kamboja. Badannya juga dihiasi oleh beberapa hiasan dengan cermin kecil. Tari barong ini dimainkan oleh dua orang berposisi depan dan belakang yang biasa disebut juru bapang.

Juru bapang depan bertugas memegang kepala barong dan mengendalikan pergerakan. Sedangkan yang belakang mengikuti juru bapang di depan.

Sumber: bali.idntimes.com

Kangen Bali

IMG_4099
Dokpri, 2010

Tetiba saya merindukan Bali, suara gemerincing logam dan kendang Bali saling bersahutan ditimpahi suara seruling mengisi relung hati, melengkapi pandangan mata menikmati gerakan tari kecak dengan latar belakang senja dan laut di Uluwatu, sebuah tempat yang selalu saya datangi jika berkunjung ke Bali, kalo kamu?

 

Tajen, Adu Ayam Bali

tajen
foto: Dedi Dwitagama, 2010

Pada suatu kunjungan ke Bali, 2010 Saya sempat melewati halaman rumah penduduk Bali yang cukup luas, dimana terdapat beberapa kandang ayam yang merisi masing-masing satu ekor sedang dirawat oleh pemiliknya dengan cara yang tidak biasa, sanagat serius. Rupanya itu adalah ayam aduan yang biasa digunakan untuk sabung ayam atau adu ayam yang di Bali disebut tajen.

Rupanya adu ayam memiliki sejarah panjang di Indonesia, diberbagai daerah, berbeda pulau sejak zaman kerajaan masa lalu sudah ada budaya adu ayam, dan rupanya sampai saat ini kegiatan adu ayam masih sering berlangsung, termasuk di Jakarta, kamu pernah lihat?

Tawuran Pelajar & Hak Anak peroleh Pendidikan

Andai berita di atas benar-benar terjadi maka akan ada anak sekolah yang bakal dipenjara 7 tahun yang jika berperilaku baik di dalam penjara mereka akan menjalani hukuman dikurung 4 sampai 5 tahun.

Jika saat ini dia murid kelas 10 SLTA, maka dia tak bisa hadir di sekolah untuk belajar hingga ujian. Sebagai warga negara yang berhak mendapatkan pendidikan, sekolah mengirim guru-guru secara bergantian ke penjara untuk memberikan materi pelajaran, melakukan tes evaluasi belajar hingga ujian nasional, dan terpidana itu lulus sekolah hingga dapat ijazah.

Hukuman belum selesai, ijazah tak bisa dipakai untuk kerja maupun kuliah. Guru yang berkunjung ke penjara meninggalkan murid lain yang jumlahnya bisa puluhan atau ratusan murid. Atas dasar.hak azasi manusia satu murid diajar di penjara mengabaikan hak azasi mendapatkan pendidikan ratusan anak di sekolah.

Pelaku tawuran, apalagi sampai mengakibatkan korban nyawa murid lain melayang mungkin memang sudah kehilangan niat belajar, menyelesaikan pendidikan dan lebih senang mencari senjata tajam, membidik lawan, dan mematikan nya … masih bermanfaatkah sekolah buat mereka?

Rokok dan Vape

rokok vape

“Asap telah berhasil menguasai dunia lewat barang yang terlihat tapi tak bisa diraba, berhasil menaklukan pengangguran, pekerja ulama, hingga para cerdik pandai, … kalo kamu?”

Isinya sama, asap … kandungannya bisa beda, negara marah ketika asap muncul dari pembakaran hutan hingga rakyat kecil dan pengusaha dijerat hukum kerana membakar.

Sementara asap yang dihisap rakyatnya hingga banyak rakyat yang sakit dan mati dibiarkan terus terjadi.

Fatwa haram rokok dan vape seolah tak didengar negara, karena ada organisasi agama yang tak mengharamkan rokok dan vape, apakah karena para pemimpinnya kecanduan rokok dan vape, atau banyak warganya menanam tembakau, atau jadi pekerja di pabrik rokok dan vape, atau dapat sponsor membangun gedung atau biaya kegiatan dari industri rokok fan vape?

Saya mencoba mencari sikap yang tepat liat tetangga, sahabat, dan kerabat yang tak berpendidikan, pekerjaannya tak tentu, kadang jadi kuli bangunan, kadang jadi ojek, kadang jadi penjual kopi keliling, … pekerjaannya tak jelas, tetapi yang jelas terkihat setiap berjumpa dia selalu merokok.

Ada juga yang berangkat dan pulang kerja dengan berpakaian olah raga kaos singlet untuk memperlihatkan otot yang menonjol di badannya, celana pendek berlabel internasional dengan tas selempang berisi pakaian kerja … saat hari masih gelap beliau berangkat dan hari sudah gelap pulang ke rumah dengan menghisap asap benda putih 9 cm.

Seorang teman yang Profesor dari perguruan tinggi ternama, jadi pejabat eselon yang tak rendah di ibukota negeri, selalu mencari kesempatan menghisap asap sendiri maupun bersama rekan, seolah lupa bahwa beliau juga jadi petinggi di organisasi yang mengharamkan rokok dan vape.

Rokok dan vape memang hebat, mungkin para pembuat rokok dan vape yang harus mendapat apresiasi bahwa mereka telah berhasil menguasai dunia lewat barang yang terlihat tapi tak bisa diraba, berhasil menaklukan pengangguran, pekerja ulama, hingga para cerdik pandai, … kalo kamu?

Bonus Photografi

Kemarin 220120 saat macet berkendara di fly over Tebet saya memotret awan hitam yang menyelimuti Jakarta siang itu, sekitar pk 14.30 WIB, ada bonus di foto saya seperti awan yang menggumpal, foto kedua adalah foto yang telah diedit secara minimalis, cuma kontrasnya aja, foto pertama adalah foto asli tanpa editing, penampakan apakah itu?

Menikmati Mendung di Jakarta

Fly over Tebet 220120

Lima belas tahun yang lalu saya harus membawa kamera SLR jika ingin memenuhi salah satu hobby saya, dan ketika akan dipublikasikan di flickr, dsb saya harus mengangkat file ke notebook dan mengeditnya.

Kini hanya dengan telepon genggam saya bisa capture foto, langsung upload di instagram, dan blog ini, kalo kamu?

Karya foto saya lainnya bisa dinikmati disini.

Jaga Nama Baik Sekolah? Ga Usah deh

Bayangkan, 730 nama murid dan 60 nama guru, dijejer sambung menyambung, andai pake font ukuran standar 12 times new roman, jadi berapa panjang kumpulan nama semua warga sekolah.

Pulang ke rumah yang berbeda-beda dengan jarak yang berbeda, dengan waktu yang beda juga.

Bagaimana cara menjaga nama baik sekolah? Susaaaah … panjang beuuut … terlalu berat, jangan-jangan murid ga pulang-pulang karena jaga nama yang letaknya berjauhan.

Lebih gampang dan paling gampang jaga nama baik diri sendiri aja … paling panjang 4 atau 5 kata namamu, jagain itu baik-baik, bikin bagus di mata orang yang kamu jumpai … maka dirimu jadi baik, keluarga jadi baik, sekolah jadi baik, lingkungan rumahmu jadi baik, hingga bangsa dan negaramu terjaga nama baiknya …. kuuuy