Blog Pendidik

Pulkam yang terekam

Leave a comment

 

 Siapa yang punya kampung halaman?
Sudah berapa kali pulang kampung (pulkam) lebaran?
Pulkam tahun berapa yang terus terkenang hingga kini?

jika anda masih mengenang pulkam yang paling menderita karena macet yang luar biasa, hingga perjalanan yang biasa ditempuh 10 jam harus anda jalani selama 50 jam dengan berbagai asesoris penderitaan, susah cari tempat makan, antri toilet, macet di terik matahari, hingga macet di tengah malam, dan aneka penderitaan di perjalanan.

ternyata anda seorang kolektor, sayangnya anda lebih suka mengoleksi dan mengenang penderitaan, dan parahnya bisa membuat anda merasa sebagai pribadi yang banyak menderita sepanjang hidup anda.

jika anda bisa melupakan berbagai tragedi pulkam yang paling menyedihkan, atau anda juga tak ingat peristiwa mudik paling menyenangkan sepanjang anda hidup dan melakukan ritual mudik, tapi anda enjoy aja pulkam setiap tahun karena merasa harus pulkam menjumpai keluarga yang anda cintai, itu artinya anda pencinta keluarga sejati dan target oriented, tak peduli apa yang terjadi di jalan, kebahagian berjumpa keluarga di kampung halaman jadi target dan cerita yang buat dikenang sepanjang hayat.

jika anda mengingat perjalanan pulkam yang menyenangkan, suasana kebersamaan di jalan, menemukan restoran dengan menu yang unik dan lezat, bertemu sahabat di perjalanan dan keseruan serta kenikmatan dadakan yang dijumpai secara tak terduga di perjalanan pulkam. Artinya anda adalah tipe seorang kolektor hal-hal yang baik, terbiasa menikmati kebaikan dan selalu bersyukur atas nikat yang anda rasakan, anda tipe manusia yang bahagia, murah senyum dan menyenangkan, selalu happy terlihat oleh orang lain.

Pulkam bisa jadi momentum pembentukan kepribadian seseorang, jika anada jadi orang tua dan membawa anak-anak anda yang masih kecil atau remaja di perjalanan mudik, harus bisa membuat kondisi yang menyenangkan sepanjang perjalanan, lewat perencanaan yang baik; memilih jenis transportasi, memesan tiket, menyiapkan kendaraan, pemilihan waktu berangkat, pemilihan route, persiapan makanan, minuman di perjalanan, booking hotel di lokasi tujuan atau diperjalanan saat harus bermalam, dan berbagai hal lainnya, jangan ada bentakkan atau bicara keras dengan anggota keluarga yang menimbulkan gangguan emosi. Hal ini bisa menimbulkan pengalaman yang terekam sepanjang hayat.

Selamat pulkam, semoga selamat di jalan hingga kembali ke rumah masing-masing.

Advertisements

Author: Dedi Dwitagama

Working as Teacher at Vocational High School 50 Jakarta (SMK Negeri 50 Jakarta Timur), Trainer and Motivator on Drug Abuse, Leadership & HIV-AIDS Prevention, Education, ICT, Leadership, Character Building, Public Speaking also as photografer. Please visit; http://trainerkita.wordpress.com, http://fotodedi.wordpress.com and https://dedidwitagama.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s