Blog Pendidik


Leave a comment

Soal Ujian Matematika SMK

Ujian-Nasional
Buat kamu yang sedang mempersiapkan ujian sekolah SMK, di bawah ini ada 2 type soal yang bisa kamu kerjakan supaya kamu lebih siap ikut ujian nasional dan dapat nilai terbaik, silahkan klik link di bawah ini untuk mendownload soal-soalnya di bawah ini, selamat mencoba.

SOAL MTK AKUNTANSI Paket A

SOAL US MATEMATIKA TEKNIK PAKET A

Advertisements


4 Comments

Mendokumentasikan Kurikulum Pemesinan SMKN 36 Jakarta

NAK ANAK BAT HEBAT DEH

Saya sedang belajar mendokumentasikan kerjaan teman-teman di blog, siapa tahu bisa bermanfaat buat guru seantero negeri, isinya tentang KURIKULUM PEMESINAN 2010 di SMK Negeri 36 Jakarta.

Foto di atas tak berhubungan dengan posting artikel ini … cuma saya lagi senang aja nikmati wajah dan penampilan anak negeri yang gagah dan semangat sambut masa depan yang sejahtera … salah satu dari mereka bernama Tri Wahyudi, (yang manakah? ada yang bisa bantu?).


4 Comments

Prof. DR. H. Arief Rachman bicara tentang UN

Prof. DR. H. Arief Rachman

Prof. DR. H. Arief Rachman

Ujian Nasional 2010 menuai kontroversi karena mengakibatkan ribuan siswa tidak lulus sekolah. Menurut pengamat pendidikan, Arief Rachman, dari 3 prinsip pendidikan, UN 2010 melanggar salah satu prinsip yaitu keadilan.

“Dalam pendidikan, ada 3 prinsip yaitu mutu, keadilan dan efisiensi. Dalam konteks ini, pemerintah telah melanggar prinsip keadilan yang menjadi hak siswa,” ujar Arief saat berbincang-bincang dengan detikcom pagi ini, Rabu, (28/4/2010).

Penyamarataan standar kelulusan dari Sabang sampai Merouke menunjukkan pemerintah tidak melihat kekuatan masing-masing daerah. Padahal, faktor-faktor pengajaran tiap daerah berbeda-beda. “Kondisi daerah terpencil, staf pengajar, fasilitas belajar juga mempengaruhi kualitas pendidikan. Kok ini disamakan di seluruh Indonesia. Lah wong yang di SMA 8 Jakarta aja ada yang tak lulus, bagaimana yang dipelosok?” tambahnya.

Solusinya, seharsnya pemerintah hanya menerapkan standar norma minimal kelulusan. Yaitu standar minimal sama, tapi harus ada standar minimal daerah. Dengan cara ini, maka UN dapat menghitung prestasi anak dan bukannya prestasi mutu pendidikan.

“Umpamanya saya menguji mahasiswa saya, pasti pakai materi yang telah saya ajarkan. Bukan standar Harvard University. Begitu juga dengan UN. Yang di ujikan ya yang telah diajarkan di sekolah itu. Di Bali, ada siswa lulus PMDK Fakultas Kedokteran, tapi kok gak lulus UN karena nilainya kurang dari 0,1 ” contohnya.

Terkait UN 2010 yang melonjak tingkat ketidaklulusannya, dia menilai ada 4 faktor yaitu sekarang materi ujian lebih susah, kualitas angkatan lebih rendah. karena ada ujian ulang dan mutu pelaksanaan ujian lebih baik.

“Jadi tak hanya satu variabel saja. Bisa saja, siswa merasa lebih nyantai karena merasa ada ujian ulang sehingga mengerjakan soal tidak total. Bisa juga karena pengawasan ujian lebih ketat seperti larangan nyontek,” pungkasnya.

Sumber: Detik.com


39 Comments

Tentang KURIKULUM Indonesia

kurikulum.jpgDeskripsi singkat tentang kurikulum apa saja yang pernah dikembangkan dalam program pendidikan di negeri tercinta Indonesia. Salah satu konsep terpenting untuk maju adalah “melakukan perubahan”, tentu yang kita harapkan adalah perubahan untuk menuju keperbaikan dan sebuah perubahan selalu di sertai dengan konsekuensi-konsekuensi yang sudah selayaknya di pertimbangkan agar tumbuh kebijakan bijaksana. Ini adalah perkembangan Kurikulum Pendidikan Kita:

RENCANA PELAJARAN 1947

Kurikulum pertama yang lahir pada masa kemerdekaan memakai istilah leer plan. Dalam bahasa Belanda, artinya rencana pelajaran, lebih popular ketimbang curriculum (bahasa Inggris). Perubahan kisi-kisi pendidikan lebih bersifat politis: dari orientasi pendidikan Belanda ke kepentingan nasional. Asas pendidikan ditetapkan Pancasila.
Rencana Pelajaran 1947 baru dilaksanakan sekolah-sekolah pada 1950. Sejumlah kalangan menyebut sejarah perkembangan kurikulum diawali dari Kurikulum 1950. Bentuknya memuat dua hal pokok: daftar mata pelajaran dan jam pengajarannya, plus garis-garis besar pengajaran. Rencana Pelajaran 1947 mengurangi pendidikan pikiran. Yang diutamakan pendidikan watak, kesadaran bernegara dan bermasyarakat, materi pelajaran dihubungkan dengan kejadian sehari-hari, perhatian terhadap kesenian dan pendidikan jasmani.

Continue reading