Blog Pendidik


Leave a comment

Profil SMKN 50 Jakarta


Dikerjakan oleh tim Multimedia Kelas X MM dikomandoi Andriko, Aan, Zefanya, Willy dan didukung oleh semua anak kelas X MM th 2019 dan semua murid-murid terpilih, good job guys.

Shooting berlangsung tanggal 23 dan 24 April 2019.

Advertisements


Leave a comment

Vlog Baru Channel Youtube Saya


Videografernya @danisetiawan8, mahasiswa DKV yang produktif memotret dan produksi video, makasih bro.

Selamat menikmati, kalau mau subscribe dipersilahkan, komentar anda bakal di balas, terima kasih


Leave a comment

Terpapar Kartini

Screen Shot 2019-04-18 at 11.09.58 AM

Statistik Blog Dedi Dwitagama

Ada fakta menarik pengunjung blog saya seminggu terakhir, posting CARA KREATIF MERAYAKAN HARI KARTINI DI SEKOLAH dikunjungi ribuan pembaca seminggu, terima kasih sekali buat anda yang sudah berkunjung dan menyimak ide kecil saya yang muncul karena keprihatinan panjang, kenapa hari kartini selalu diperingati dengan kebaya, sementara negeri ini banyak sekali suku bangsanya.

Perjumpaan dengan Guru-guru BK Propinsi Banten dan Penggiat anti narkoba,  anggota LSM anti narkoba Banten membawa saya berkunjung ke Serang Timur berdiskusi seru dengan mereka, terima kasih kepada Kepala SBNNP Banten atas kepercayaan dan kerjasama yang baik selama ini, terima kasih kepada staf BNNP Banten yang support sessi saya dan peserta training yang bersemangat mengajukan banyak pertanyaan, semoga bermanfaat.

dwitagama SMAN 42 JAKARTA

di SMAN 42 Jakarta

Foto di atas adalah dokumentasi suasana seru berjumpa dengan guru-guru hebat di SMAN 42 Jakarta membahas Performance dan Etos Kerja Guru, yang bisa disimak lebih lengkap disana.

Anda terpapar apakah? terima kasih telah berkunjung dan komentar, semoga anda dalam sehat dan sukes slalu.

 


9 Comments

Pemilu Cepatlah Berlalu, Kamu Jangan

Menikmati tayangan televisi kini jadi tak nikmat lagi karena banyak sekali bertebaran kata-kata yang kurang pantas di ruang publik, saling menjatuhkan dan berita-berita saling melaporkan, reportase sidang-sidang karena perbedaan pandangan di pemilu. Berita-berita kejahatan, kekerasan, pembunuhan dan kasus-kasus penyalahgunaan serta peredaran gelap narkoba mengisi ruang publik dan seperti dijejalkan ke telinga memasuki relung memori dan mebuat hati perih teriris, sedemikian rusakkah negeri ini?

Apresiasi buat Trans TV yang masih rutin menayangkan program acara My Trip My Adventure (MTMA), yang mengekspose keindahan alam dan budaya negeri ini. Menyaksikan acara MTMA membuat hati jadi senang dan bahagia, bahwa ternyata ada keindahan yang luar biasa yang belum sempat saya nikmati langsung di lokasi, rasa takjub berlanjut bersyukur bahwa Allah telah memberi keelokan negeri yang luar biasa untuk rakyat Indonesia, selanjutnya saya sering berangan-angan atau menyusun rencana untuk menikmati keindahan alam yang luar biasa itu, terima kasih buat Trans TV dan tim kreatif MTMA.

Situs-situs berita sebagian besar isinya saling curiga dan saling serang, yang barangkali tujuannya menjelekkan fihal lawan dan ingin mendulang simpati agar calonnya dipilih pada pemilu mendatang. Facebook, twitter, instagram, line hingga whatsapp diserbu konten kampanye berbonus saling menjatuhkan antar kelompok pendukung, dibonceng kabar-kabar hoax, membuat ratusan hingga ribuan kabar berkelebat di sosial media, tak sedikit yang isinya sama dari sumber yang sama berkelebat di platform sosial media yang berbeda.

Sangat terasa sekali bahwa rakyat negeri ini terbelah menjadi dua kubu, sementara para elit seperti wayang-wayang yang bisa menghuni kotak yang satu dan berpindah ke kotak lainnya, tak sedikit elit yang saat pemilu yang lalu berada di fihak lawan, kini bergabung dengan fihak penguasa, ada pula yang dulu bergabung dengan penguasa kini berada di fihak lawan. Rakyat seolah lupa bahwa elit itu dulu menyatakan dan melakukan perbuatan yang bertentangan dengan yang dikatakan dan diperbuat saat ini.

Rakyat seolah lupa atau tak tahu akan rekam jejak elit yang sering berubah-ubah tergantung dimana posisi dia berada. Bahkan rakat seolah lupa dan membiarkan para koruptor yang kembali mencalonkan diri menjadi calon anggota legislatif.

Pemilu cepatlah berlalu, agar kita bisa lihat apakah rakyat negeri ini punya ingatan yang baik dan berani menghukum para koruptor yang kembali mencalonkan diri dengan tidak memilihnya. Jika ternyata para koruptor yang masih mencalonkan diri ternyata terpilih kembali dan menduduki kursi di DPRD, DPR, maupun DPD, itu berarti rakyat negeri ini terlalu mudah lupa akan rekam jejak pelaku korupsi, atau rakyat tak tahu bahwa calon itu melakukan korupsi, atau rakyat memilih calon yang koruptor karena mendapatkan imbalan atau fasilitas tertentu, atau adakah penyebab lain sehingga koruptor itu kembali merebut kursi badan legislatif.

Pemilu cepatlah berlalu, agar kita bisa lihat apakah rakyat negeri ini ingin tetap dipimpin oleh petahana atau ingin perubahan berganti pemimpin sehingga kabinet bisa segera disusun dan langsung bekerja mensejahterakan penduduk negeri. Dengan demikian kontroversi televisi dan sosial media segera berakhir, selanjutnya makin banyak dikabarkan keindahan, keelokan daerah serta budayanya agar sektor pariwisata negeri ini makin bergairah dan meningkatkan frekuensi penerbangan, transportasi darat, kuiliner, dsb.

Pemilu cepatlah berlalu … Kamu jangan, karena saya bahagia bersamamu …


3 Comments

Agar Hidup Terasa Makmur

perokok miskin

Bangun tidur
Yang dicarinya asap
dihisap agar tak lelap
agar hidup terasa makmur

Sarapan
panganan seadanya
ditutup dengan asap
agar hidup terasa makmur

Saat bekerja
di sela jari selalu terselip
benda penghasil asap
agar hidup terasa makmur

Perjalanan pulang
macet di jalan
jadi tak terasa karena asap
agar hidup terasa makmur

Sebelum tidur
asap yang dicari
dihisap memberi rasa hangat
agar hidup terasa makmur

Terlelap
di teras rumah
dalam gang sempit
karena di dalam penuh penghuni

Bangun tidur
Yang dicarinya asap
dihisap agar tak lelap
agar hidup terasa makmur


Leave a comment

Mencegah Narkoba di Sekolah

Masalah penyalahgunaan narkoba seperti tak berhenti dan tampak semakin mengkhawatirkan, berita penangkapan politikus papan atas di sebuah hotel di Jakarta Barat dengan peralatan menghisap shabu, dan kandungan methamphetamin positif terdapat dalam urin yang bersangkutan setelah diperiksa di laboratorium.

Seseorang yang menyalahgunakan narkoba umumnya dimulai dengan mencoba menghisap rokok, yang didorong oleh pergaulan sesama remaja dan budaya masyarakat negeri ini, dimana orang-orang dewasa merasakan kenikmatan asap rokok dan membiarkan keluarganya yang masih anak-anak menghisap rokok.

Telah lama lingkungan sekolah dinyatakan steril dan harus tidak ada asap rokok dan warganya yang merokok, tetapi sering dijumpai guru-guru atau karyawan yang mencari kesempatan menghisap rokok di lingkungan sekolah, aroma bau asap di ruang-ruang tertentu di sekolah sering tercium jelas, pertanda ada jejak asap rokok disana.

Kalau ditanya apakah ada program pencegahan penyalahgunaan narkoba atau sosialisasi masalah rokok di sekolah anda? Jawabannya pasti ada dan sudah dilakukan.

Coba diteliti kembali, kapan hal itu dilaksanakan? tahun lalu? Sekian tahun lalu? Perhatikan atau ingat-ingat deh, siapa yang jadi target kegiatan itu? Berapa murid yang ikut kegiatan itu? apakah mereka masih sekolah saat ini atau sudah lulus?

Sekolah sering lupa, merasa sudah melakukan kegiatan di atas, padahal kegiatan itu dilakukan sekian tahun yang lalu dimana murid-murid yang ikut kegiatan itu sudah lulus, sementara ratusan murid yang masih bersekolah saat ini belum mendapatkan pembekalan atau tambahan pengetahuan tentang rokok dan narkoba.

Upaya pencegahan bahaya rokok dan narkoba sebaiknya menjadi budaya atau bagian kegiatan-kegiatan yang selalu dikerjakan di sekolah, beberapa strategi yang bisa dilakukan sekolah diantaranya sebagai berikut:

1. Sosialisasi bahaya rokok dan narkoba untuk murid baru, ini bisa dilakukan saat Masa Orientasi Siswa – MOS, atau penyuluhan oleh senior pengurus OSIS saat upacara atau apal pagi di sekolah.

2. Penerapan aturan TATA TERTIB SEKOLAH berhubungan dengan rokok & narkoba disosialisasikan kepada murid dan orang tua atau wali murid, dan penandatangan dokumen surat pernyataan yang ditulis tangan bahwa murid dan orang tua sudah membaca tata tertib, menyetujui isinya dan siap menerima sangsi terhadap pelanggaran tata tertib.

3. Perkembangan zaman, situasi dan pemahaman warga sekolah mengharuskan REVISI TATA TERTIB SEKOLAH SETIAP TAHUN, upaya itu harus melibatkan semua warga sekolah, guru, karyawan, orang tua, murid, alumni, Komite Sekolah, industri, dinas pendidikan (pemerintah daerah), perguruan tinggi atau siapa saja yang menjadi mitra sekolah selama ini. Proses revisi harus dilakukan, walaupun kemudian isi tata tertib yang sudah ada masih bagus dan bisa digunakan tanpa penambahan atau pengurangan lagi itu sekaligus menjadi forum sosialisasi program dan tata tertib sekolah.

4. UPAYA PENCEGAHAN ROKOK & NARKOBA BERKELANJUTAN, berbagai kegiatan bisa dilakukan misalnya: razia isi tas murid secara acak di lobby sekolah pada hari-hati tertentu, atau razia ke kelas, di toilet, dsb. Pada sekolah lanjutan murid kelas 8 atau 11 harus diberikan lagi kegiatan yang sesuai dengan minat mereka berhubungan dengan rokok dan narkoba, demikian juga untuk murid yang di kelas 9 atau 12 harus diberi pembekalan dalam bentuk yang berbeda dengan sebelumnya.

Alternatif kegiatan untuk kelas 8 & 9 atau 11 & 12 adalah:
– Lomba Poster
– Lomba film atau video pendek
– Lomba pidato
– Lomba karya tulis
– Stand up Comedy, dsb
– Yayasan Kanker
– Rumah Sakit Paru
– LSM HIV/AIDS
– Komnas Pengendalian Tembakau
– Polisi
– Masih banyak lagi

4. KONSISTENSI TERAPKAN ATURAN LEWAT REWARD DAN PUNISHMENT sangat perlu, murid-murid zaman now itu pintar, apalagi orang tuanya … sekali saja sekolah tak konsekwen menerapkan tata tertibnya sendiri maka ketika ada murid yang melanggar aturan akan menuntut hal yang sama, oleh sebab itu jalankan tata tertib secara konsisten atau rubah tata tertib jika dirasa tak sesuai lagi. Termasuk peraturan untuk guru dan karyawan sekolah.

Jika murid dan orang tua sudah disosialisasikan, menandatangani surat pernyataan bermaterai, melanggar peraturan, diingatkan, dilakukan konseling (didukung dengan bukti-bukti tertulis dan foto), melakukan pelanggaran berkali-kali, maka murid itu pantas menerima sangsi sesuai tata tertib hingga dikeluarkan, atau secara sukarela orang tua memindahkan anaknya ke sekolah lain … andai keluarga murid yang kena sangsi memperkarakan dengan bantuan pengacara, maka sekolah akan memenangkan kasusnya.

5. SALURKAN ENERGI DAN KREATIFITAS MURID, tumbuhkan berbagai kegiatan ekskul yang disukai murid, tampilkan pada berbagai kesempatan di sekolah, seperti MOS, peringatan hari besar, ketika menerima kunjungan tamu, di upacara atau apel pagi, ulang tahun sekolah, class meeting, pensi dan berbagai kesempatan lainnya.

Anda punya tambahan lainnya?


5 Comments

Nyontek itu Cermin Rendahnya Rasa Percaya Diri?

Guru: “Bagaimana rasanya jika orang lain yang kamu beri contekan nilainya lebih tinggi dari kamu?”.

Murid 1: “Sakiiiit, karena Saya belajar mati-matian, eh dia yang cuma nanya dapat nilai bagus”.

Murid 2: “Tak apa-apa”.

Murid 3: “Biasa aja, karena semua nyontek”.

Guru itu terkejut, ternyata menyontek sudah menjadi kebiasaan anak sekolah, apakah itu cermin dari rendahnya rasa percaya diri anak sekolah?


Leave a comment

Alamat

Kartini pernah punya sahabat pena yang tinggal di negeri yang jauh? Komunikasi berlangsung melalui surat. Zaman dulu di Negeri ini surat diantarkan pegawai pos ke kantor desa atau kelurahan, setelah itu dibawa oleh petugas dari Desa, RW dan RT diantar ke alamat atau orang yang dituju ke rumahnya.

Tahun tujuh puluhan, pegawai pos mulai mengantarkan langsung ke nama dan alamat yang dituju dengan menggunakan sepeda dengan dua kantong terpal berisi paket pos pada boncengan sepeda petugas pos, dengan kring yang khas di stang sepeda dibunyikan ketika sampai di rumah yang dituju.

Kantor-kantor pemerintah dan swasta menggunakan kantor pos untuk banyak kegiatan, diantaranya saat menerima karyawan atau menerima kiriman dari masyarakat dengan menggunakan kotak surat yang diberi nomor, perusahaan atau kantor-kantor pemerintah dan swasta menyewa kotak pos yang berbentuk kotak dengan lubang untuk memasukkan surat pada bagian depan dimana petugas pos akan memasukkan surat yang ditujukan ke alamat kotak itu, di bagian lain dilengkapi kunci untuk membuka agar penyewa kotak pos bisa mengambil surat di dalam kotak pos itu yang tersusun di dalam kantor pos.

Tahun delapan puluhan mulai diterapkan sistem kode pos di Indonesia yang mengidentifikasi kelurahan dimana alamat tujuan surat itu berada, menuliskan kode pos saat itu serasa sudah modern mengikuti zaman, hingga semua orang berusaha menghafal nomor kode pos alamatnya, biasanya terdiri dari lima angka yang disesuaikan dengan kelurahan atau desa.

Di akhir tahun delapan puluhan orang-orang atau institusi dan sekolah mulai melengkapi alamat dengan nomor telepon dan fax, tak hanya di kantor, banyak rumah-rumah yang melengkapi diri dengan mesin fax bersatu dengan pesawat telepon rumah.

Tahun sembilan puluhan mulai era internet dan alamat kantor, perusahaan atau perorangan dilengkapi dengan alamat email yang membuat komunikasi bisa disertai foto dan dokumen lainnya dengan proses pengiriman yang sangat cepat, dalam hitungan detik.

Kini, alamat kantor, perusahaan atau perorangan dilengkapi dengan alamat email sudah tak cukup lagi, karena era sosial media seolah mengharuskan kantor, perusahaan atau perorangan melengkapi diri dengan alamat di sosial media seperti WhatsApp, Line, Facebook, Twitter, Instagram, dsb. Komunikasi melalui berbagai platform sosial media kini bisa dilakukan dalam bentuk teks, foto, video.

Bagaimana dengan anda? Sekolah Anda? Kantor Anda?


7 Comments

Group Whats App, Bermanfaatkah?

WA

Pagi hari, dia memijat layar handphone sambil menatap layar, membuka mulut, melongo, mengerutkan dahi, tertawa, mengeluh, kesal, gembira, dsb. Ada puluhan group whats app di handphone, berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama sering muncul di banyak group. Ketika dia melihat di salah satu group belum muncul info berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama, maka dia akan memforward atau melanjutkan kiriman kontent dari satu group ke group yang lainnya.

Siang hari, dia memijat layar handphone sambil menatap layar, membuka mulut, melongo, mengerutkan dahi, tertawa, mengeluh, kesal, gembira, dsb. Ada puluhan group whats app di handphone, berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama sering muncul di banyak group. Ketika dia melihat di salah satu group belum muncul info berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama, maka dia akan memforward atau melanjutkan kiriman kontent dari satu group ke group yang lainnya.

Malam hari, dia memijat layar handphone sambil menatap layar, membuka mulut, melongo, mengerutkan dahi, tertawa, mengeluh, kesal, gembira, dsb. Ada puluhan group whats app di handphone, berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama sering muncul di banyak group. Ketika dia melihat di salah satu group belum muncul info berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama, maka dia akan memforward atau melanjutkan kiriman kontent dari satu group ke group yang lainnya.

Menjelang tidur hari itu, dia memijat layar handphone sambil menatap layar, membuka mulut, melongo, mengerutkan dahi, tertawa, mengeluh, kesal, gembira, dsb. Ada puluhan group whats app di handphone, berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama sering muncul di banyak group. Ketika dia melihat di salah satu group belum muncul info berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama, maka dia akan memforward atau melanjutkan kiriman kontent dari satu group ke group yang lainnya.

Saat bangun tidur hari itu, dia memijat layar handphone sambil menatap layar, membuka mulut, melongo, mengerutkan dahi, tertawa, mengeluh, kesal, gembira, dsb. Ada puluhan group whats app di handphone, berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama sering muncul di banyak group. Ketika dia melihat di salah satu group belum muncul info berita berbentuk tulisan, gambar, video yang sama, maka dia akan memforward atau melanjutkan kiriman kontent dari satu group ke group yang lainnya.

Dia tak lagi membaca koran, majalah atau menyimak berita di televisi karena merasa sudah banyak informasi yang diserap dari puluhan group whats app handphone nya. Dia makin konsumtif melahap berbagai kontent yang belum tentu benar dan bermanfaat. Sepertinya makin sulit mencari orang yang produktif.

Ada berapa group whats app di handphone anda?

 


Leave a comment

Piala = Sampah

Ada berapa banyak piala di sekolah anda? Puluhan, ratusan atau lebih dari seribu piala menghiasi dinding atau disimpan di dalam lemari? Apakah arti piala untuk penghuni gedung sekolah anda? Mungkin ada piala diletakan di atas meja yang baru diperoleh beberapa hari yang lalu, dan belum sempat disimpan dalam rak atau lemari, tiba-tiba tersenggol oleh seseorang yang lewat atau terdesak ketika seseorang meletakkan buku atau benda lain, sehingga piala itu jatuh dan pecah berkeping-keping, akan dikemanakan piala yang hancur itu?

Jika ada tahun perolehan piala yang tercantum pada piala di sekolah anda, silahkan perhatikan piala yang paling lama diperoleh atau piala apa yang pertama diperoleh sekolah anda itu? Apakah arti piala itu untuk diri anda, adakah arti piala itu untuk warga sekolah saat ini?

Piala bisa diperoleh dengan berbagai cara, misalnya sekolah mengadakan berbagai perlombaan dalam rangka hari-hari tertentu, seperti ulang tahun sekolah, hari kemerdekaan, hari pahlawan, sumpah pemuda, hari guru, hari pendidikan, dsb. Ada perlombaan yang diikuti oleh kelas, yang ketika menjadi juara, pialanya disimpan di kelas, dan saat kelas itu lulus, pialanya dikeluarkan dari kelas dan menjadi inventaris sekolah.

Sekolah sering mengikuti berbagai kompetisi antar sekolah yang diadakan di luar sekolah oleh dinas pendidikan maupun instansi lain seperti organisasi cabang olah raga pencak silat, karate, renang, atletik, catur, basket, futsal, atau bidang kesenian seperti menari, menyanyi, paduan suara, band, film, dsb. Ketika meraih juara, sekolah memperoleh piala yang menjadi inventaris sekolah menghuni lemari atau rak di sekolah yang jika dikelola dengan baik menjadi asesoris penghias interior sekolah.

Suatu ketika sekolah anda mendapat kehormatan atau berprestasi hingga menjadi utusan atau wakil negara untuk mengikuti kompetisi pada bidang tertentu di luar negeri yang harus ditempuh dengan perjalanan belasan jam menggunakan pesawat terbang. Latihan dilakukan sejak setahun sebelum pelaksanaan lomba dengan melibatkan banyak murid, guru, disertai dengan uji coba atau latih tanding di berbagai kota di dalam negeri, biaya untuk persiapan menghabiskan biaya puluhan juta rupiah termasuk untuk pembuatan kostum atau pakaian yang digunakan saat kompetisi.

Untuk tiket perjalanan ke negeri yang jauh dan pulang kembali semua anggota group yang tak sedikit menghabiskan biaya hingga ratusan juta rupiah, maka total biaya yang digunakan untuk mengikuti kegiatan di luar negeri itu menghabiskan biaya ratusan juta rupiah. Bangga dan bahagia ketika pada kompetisi itu meraih prestasi menjadi juara dan membawa piala menambah koleksi piala di sekolah.

Untuk murid, guru, orang tua atau kepala sekolah dan siapa saja yang terlibat dengan persiapan hingga meraih prestasi kompetisi, melihat piala yang dihasilkan akan memunculkan kenangan cucuran keringat, curahan energi berlatih, perihnya luka cedera, menahan kantuk karena kurang tidur dan kecemasan perjalanan serta menghadapi perbedaan budaya dan iklim di negeri yang jauh, ratusan juta rupiah biaya yang sudah dikeluarkan, plus rasa bangga, bahagia, gembira luar biasa saat berhasil meraih juara, itu menimbulkan torehan rasa yang sangat sulit dilukiskan, dan selalu ingin di kenang atau diulangi lagi.

Untuk warga sekolah yang tak terlibat pada proses persiapan dan pelaksanaan kompetisi, melihat piala di sekolah hanya mendapat informasi bahwa sekolahnya pernah berprestasi pada bidang tertentu, tetapi tak memberikan getaran perasaan atau memunculkan kenangan cucuran keringat, curahan energi berlatih, perihnya luka cedera, menahan kantuk karena kurang tidur dan kecemasan perjalanan serta menghadapi perbedaan budaya dan iklim di negeri yang jauh, ratusan juta rupiah biaya yang sudah dikeluarkan, plus rasa bangga, bahagia, gembira luar biasa saat berhasil meraih juara, itu menimbulkan torehan rasa yang sangat sulit dilukiskan, dan selalu ingin di kenang atau diulangi terus menerus.

Piala itu seperti sampah, benda yang sudah tak terpakai. Seperti sepeda yang pernah anda gunakan saat kecil, yang telah berjasa mengajarkan anda menjaga keseimbangan dan meluncur di jalan raya hingga saat ini anda menjadi juara balap motor internasional, sepeda pertama di masa kecil anda mungkin sudah hilang entah kemana, atau jika pun masih ada, barangkali hanya menjadi seonggok sampah di gudang atau halaman belakang rumah, yang hanya diri anda sendiri dan orang tua anda yang tahu bahwa sepeda itu telah berjasa mengantarkan anda menjadi juara di kompetisi balap motor internasional.

Bagaimana agar piala tak menjadi sampah di sekolah?

Pada era digital saat ini, sekolah bisa memberi nilai tambah agar koleksi piala bisa memberi arti lebih pada semua warga sekolah, dengan cara sebegai berikut:

Dokumentasikan dan kabarkan proses latihan dalam bentuk foto dan video dengan menyertai keterangan waktu dan lokasi pengambilan foto dan video dan untuk kompetisi apa latihan itu dilakukan, unggah foto dan video itu di social media seperti instagram, youtube, blog, website sekolah, dsb.

 Dokumentasikan dan kabarkan proses uji coba tanding dalam bentuk foto dan video dengan menyertai keterangan waktu dan lokasi pengambilan foto dan video dan untuk kompetisi apa uji coba itu dilakukan, unggah foto dan video itu di social media seperti instagram, youtube, blog, website sekolah, dsb.

Dokumentasikan dan kabarkan proses perjalanan menuju lokasi lomba dan aksi murid saat berloma atau komperisi dalam bentuk foto dan video dengan menyertai keterangan waktu dan lokasi pengambilan foto dan video dan untuk kompetisi apa perjalanan itu dilakukan, unggah foto dan video itu di social media seperti instagram, youtube, blog, website sekolah, dsb.

Dokumentasikan dan kabarkan proses penyerahan piala dalam bentuk foto dan video dengan menyertai keterangan waktu dan lokasi pengambilan foto dan video dan pada kompetisi apa penyerahan piala itu dilakukan, unggah foto dan video itu di social media seperti instagram, youtube, blog, website sekolah, dsb.

Dokumentasikan dan kabarkan foto murid beserta piala yang diperolehnya dalam bentuk foto dan video, disertai dengan wawancara mengungkap apa saja disekitar pencapaian prestasi yang membanggakan itu dengan menyertai keterangan waktu dan lokasi pengambilan foto dan video dan kompetisi apa dan dimana diadakan, unggah foto dan video itu di social media seperti instagram, youtube, blog, website sekolah, dsb.

Ketika piala-piala itu menghuni tempat sampah, kenangannya masih bisa dinikmati puluhan tahun di instagram dan youtube. Karena banyak karakter bagus yang bisa ditumbuhkan dari proses meraih piala, dan itu sangat bermanfaat buat membentuk manusia yang unggul.

Anda pernah juara apa?


4 Comments

Mendokumentasikan Aktifitas Literasi di SMKN 50 Jakarta

SMKN 50 Jakarta, Kamis 10 Januari 2019, tenda sudah dipasang sejak hari Rabu kemarin, walau hujan Rabu malam agak panjang, lapangan basah tak menghalangi niat gairah berliterasi di SMKN 50 Jakarta, aktifis OSIS membersihkan lapangan dari genangan air dan memasang terpal untuk semua keluarga besar SMKN 50 menyimak penulis novel kondang negeri ini, Tere Liye yang nama aslinya Darwis, video di atas merupakan salah satu dari belasan dokumentasi saya yang sudah tayang di channel youtube Saya, selamat menikmati.

Dokumentasi lain, yaitu Jejak Training dan Seminar Saya sejak tahun 2005 Saya arsipkan di bawah ini:

• 28 Training sepanjang tahun 2018 bisa disimak disini.
• 35 Training sepanjang tahun 2017 bisa disimak disini.
• 62 Training sepanjang tahun 2016 bisa disimak disini.
• 66 Training sepanjang tahun 2015 bisa disimak disini.
• 114 Training sepanjang tahun 2014 bisa disimak disini.
• 107 Training sepanjang tahun 2013 bisa disimak disini.
• 125 Training sepanjang tahun 2012 bisa disimak disini.
• 97 Training sepanjang tahun 2011 bisa disimak disini.
• 109 Training sepanjang tahun 2010 bisa disimak disini.
• 57 Training sepanjang tahun 2009 bisa disimak disini.
• 181 Training sepanjang tahun 2008 bisa disimak disini.
• 75 Training sepanjang tahun 2007 bisa disimak disini.
• 107 Training sepanjang tahun 2006 bisa disimak disini.
• Training sepanjang tahun 2005 dan sebelumnya bisa disimak disini.

Nikmati ribuan foto-foto training saya disana, delapan ribu lebih foto saya lainnya di instagram, video saya hampir 1.500 jumlahnya bisa dinikmati di channel youtube saya,perlu download slide-slide Saya silahkan klik di slide share.


12 Comments

Debat Presiden Rasa Ujian Nasional, Kisi-kisinya dibocorkan

mic dwitagama

Seseorang yang dicalonkan jadi calon Presiden dan Wakil Presiden pasti orang hebat, kalau tak hebat tak mungkin jadi calon, karena tak ada partai politik yang mau mencalonkan dia sebagai calon Presiden (Capres) atau calon Wakil Presiden (Cawapres) yang akan memimpin negeri berpenduduk lebih dari seperempat milyar.

Koalisi Partai Politik yang mencalonkan pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden yang bersepakat pasti tahu bahwa pasangan yang dicalonkan adalah penduduk terbaik negeri ini yang mampu memimpin negeri, mereka orang-orang hebat. Orang-orang hebat yang dicalonkan pasti telah berpengalaman dalam berbagai bidang yang bermanfaat untuk rakyat banyak. Agar rakyat bisa melihat orang-orang hebat yang akan dipilihnya maka perlu dilakukan debat terbuka yang bisa dilihat oleh penduduk se negara.

Kisruh bocoran pertanyaan debat atau kisi-kisi calon Presiden dan Wakil Presiden membuat rakyat bertanya-tanya tentang kehebatan calon pemimpin tertinggi negeri ini. Argumen Komisi Pemilihan Umum (KPU) selalu berusaha membenarkan keputusan yang diambil, tetapi pembocoran soal atau kisi-kisi menjadi sangat disayangkan karena seolah-olah KPU ingin menyatakan bahwa Capres dan Cawapres kita bukan orang-orang hebat yang mampu menjawab berbagai pertanyaan dalam debat.

Kesalahan yang sudah terjadi bisa diperbaiki dengan menganulir semua soal atau kisi-kisi yang telah diberikan kepada Capres dan Cawapres, berikan keleluasaan kepada panelis, host bahkan kepada semua rakyat untuk mengajukan pertaanyaan kepada calon pemimpinnya, di era digital sekarang, bisa saja pertanyaan diberikan oleh rakyat lewat saluran website, twitter, instagram, email, dsb. Panelis atau host bisa memilih pertanyaan yang sesuai dengan tema atau isu yang dibahas.

Saya jadi terkanang saat persiapan ujian nasional, guru-guru memberi kisi-kisi ujian untuk muridnya agar memperoleh nilai ujian nasional  yang baik.

Anda punya pertanyaan untuk 0rang-orang hebat yang akan berdebat?

Silahkan ketik di kotak komentar. Terima kasih.


2 Comments

Pesan Bunda Iffet untuk Slankers

Ada yang menarik di konser 35 tahun group band Slank semalam 23 Desember 2018, Ibunda Bimbim yang biasa dipanggil Bunda Iffet berpesan buat Slankers, yang intinya:

  • Bekerjalah serius untuk menjadi hidup sejahtera hingga ke negeri yang jauh.
  • Jangan korupsi.
  • Jangan nongkrong-nongkrong di pinggir jalan, diujung gang, dsb.
  • Hindarkan diri dari penyalahgunaan narkoba.
  • Tak minum minuman keras yang memabukkan dan miras oplosan.
  • Hormati dan bahagiakan ibu yang sembilan bulan mengandung dan melahirkan dengan perjuangan antara hidup dan mati.

Saya tidak bisa menyaksikan siaran langsung konser slank itu sehingga mungkin saya tak sempat menyaksikan Bunda Iffet berpesan tentang:

  • Jangan merokok karena terlalu banyak racun yang terkandung dalam asap rokok.
  • Jangan corat-coret tubuh dengan tato karena Tuhan menciptakan tubuh yang bersih.
  • Jangan begadang setiap malam, karena tubuh butuh istirahat dan kualitas tidur di malam hari jauh lebih baik dibanding tidur di siang hari.
  • Jaga isi celana dalam dari predator yang nafsunya bejat dan tak bertanggung jawab.

Apakah kamu slangkers?


5 Comments

Liputan Murid: Kegiatan Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta


Acara Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta yang berlangsung di SMKN 29 Jakarta 15 Desember 2018, sudah tayang di channelnya di youtube.

Apakah yang dimaksud dengan Techno Park?

Berikut ini adalah tulisan Pande Made Parwatha Guru SMKN 1 Abang, Karangasem yang dimuat di Baliexpert.jawapos.com

SALAH satu faktor utama keberhasilan pembangunan di suatu negara adalah tersedianya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan mampu menopang pertumbuhan ekonomi sesuai dengan perkembangan industri modern berbasis informasi yang berubah dengan cepat. Oleh karena itu kualitas pendidikan merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam pembangunan suatu negara, termasuk Indonesia.

Pendidikan Kejuruan adalah pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. Dalam menghadapi keterbukaan ekonomi, sosial, dan budaya antarnegara secara global, khususnya dalam penerapan masyarakat ekonomi ASEAN (MEA) , lndonesia dihadapkan pada persaingan yang makin ketat, termasuk dalam penyediaan tenaga kerja yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di bidang industri, perdagangan, pariwisata, dan lapangan kerja lain di negara-negara anggota MEA.

Apabila lndonesia tidak menyiapkan penyediaan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional, dapat dipastikan lndonesia hanya akan menjadi penampungan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional dari negara-negara anggota MEA.

Untuk mengantisipasi tuntutan dan tantangan di atas, dan sebagai kelanjutan dari Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun (Wajar Dikdas), yang secara nasional telah tuntas, melalui Peraturan Presiden Nomor 41 Tahun 2015 tentang 2 Grand Design Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK . Program Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu kepada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan kompetensi yang dihasilkan oleh sekolah.

Pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan dari SMK. Teaching Factory juga harus melibatkan Pemda/Pemkot/provinsi maupun orang tua dan masyarakat dalam perencanaan, regulasi maupun implementasinya. Dalam proses pendidikan di SMK, keterlibatan pihak industri dalam proses pembelajaran sangatlah penting, karena perkembangan teknologi maupun proses dalam produksi/jasa yang sangat pesat. Penerapan Teaching Factory di SMK akan mendorong mekanisme kerja sama antar sekolah dan industri yang saling menguntungkan, sehingga SMK akan selalu mengikuti perkembangan industri secara otomatis (teknologi transfer, manajerial, pengembangan kurikulum, prakerin, dan sebagainya.

Program Technopark di SMK dicanangkan sebagai pusat dari beberapa Teaching Factory di SMK yang menghubungkan dunia pendidikan (SMK) dengan dunia industri dan instansi yang relevan untuk bekerja sama dengan Teaching Factory di SMK. Technopark akan menjadi “Think-Thank” SMK dalam pengembangan Teaching Factory yang harus mampu menyesuaikan perkembangan industri yang pesat.Technopark juga akan mempromosikan potensi daerah yang relevan untuk pengembangan ekonomi daerah dan sekaligus mempermudah komunikasi dengan dunia industri. Salah satu tujuan utama program Teaching Factory dan Technopark di SMK adalah untuk meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang relevan dengan kebutuhan industri, sehingga berdampak kepada penguatan daya saing industri di Indonesia.

Kompetensi yang dihantarkan secara integratif melalui penerapan Teaching Factory adalah kompetensi yang “comphrehensive” meliputi keahlian di ranah psikomotorik, afektif/sikap (“attitude”) dan kemampuan berpikir/mental (cognitive) “Higher-Order Thinking Skills” (HOTS) yang mampu berpikir kritis dan memecahkan masalah (“critical thinking/evaluation” dan “problem solving”). Sehingga pendidikan di SMK akan menghasilkan lulusan yang tidak hanya kompeten dari sisi keterampilan (hard skill), namun juga produktif dan bersikap baik (produktif dan tahan banting).

Oleh karena itu, penerapan program Teaching Factory dan Technopark di SMK harus ditindaklanjuti secepatnya oleh instansi teknis terkait. Grand Design ini juga diharapkan bisa dipahami serta dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat, khususnya para pemangku kepentingan. Dengan demikian, banyak pihak dapat terlibat aktif secara efektif dan konstruktif, termasuk memberi kritik, evaluasi, dan rekomendasi. Pelibatan publik secara lebih aktif dan terintegrasi diharapkan mampu meningkatkan hasil pembangunan pendidikan, khususnya SMK.

Harus ada upaya untuk memberikan tambahan sentuhan teknologi baru yang dilakukan terus menerus. Sehingga jika sudah berhasil, yang keluar dari Techno Park ini benar-benar produk unggulan dan berbeda dengan produk sebelumnya atau yang ada di daerah lain.Techno Park juga bisa memberikan branding terhadap suatu sekolah atau daerah. Penciptaan teknologi baru bisa disesuaikan dengan potensi dan kondisi daerah sehingga menunjang sektor andalan daerah tersebut. (*)

Bikin liputan apa kamu hari ini?


Leave a comment

Kreatif di Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta

Bertemu dengan anak kapal, ide kreatif saya sering muncul tak terkendali hingga waktu terasa begitu cepat berlalu, salah satunya adalah mewawancarai anak kapal SMKN 29 Penerbangan Jakarta tentang sekolah mereka di Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta 15 DESEMBER 2018.

Video di atas adalah produk kreatifitas bersama anak kapal saat mereka sedang sibuk merakit pesawat yang sudah diterbangkan, kini murid jago karate yang menjadi host itu sudah jadi sarjana dan bekerja di industri kreatif, well done Friska.

Apakah yang dimaksud dengan Techno Park?

Berikut ini adalah tulisan Pande Made Parwatha Guru SMKN 1 Abang, Karangasem yang dimuat di Baliexpert.jawapos.com

SALAH satu faktor utama keberhasilan pembangunan di suatu negara adalah tersedianya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan mampu menopang pertumbuhan ekonomi sesuai dengan perkembangan industri modern berbasis informasi yang berubah dengan cepat. Oleh karena itu kualitas pendidikan merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam pembangunan suatu negara, termasuk Indonesia.

Pendidikan Kejuruan adalah pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. Dalam menghadapi keterbukaan ekonomi, sosial, dan budaya antarnegara secara global, khususnya dalam penerapan masyarakat ekonomi ASEAN (MEA) , lndonesia dihadapkan pada persaingan yang makin ketat, termasuk dalam penyediaan tenaga kerja yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di bidang industri, perdagangan, pariwisata, dan lapangan kerja lain di negara-negara anggota MEA.

Apabila lndonesia tidak menyiapkan penyediaan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional, dapat dipastikan lndonesia hanya akan menjadi penampungan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional dari negara-negara anggota MEA.

Untuk mengantisipasi tuntutan dan tantangan di atas, dan sebagai kelanjutan dari Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun (Wajar Dikdas), yang secara nasional telah tuntas, melalui Peraturan Presiden Nomor 41 Tahun 2015 tentang 2 Grand Design Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK . Program Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu kepada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan kompetensi yang dihasilkan oleh sekolah.

Pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan dari SMK. Teaching Factory juga harus melibatkan Pemda/Pemkot/provinsi maupun orang tua dan masyarakat dalam perencanaan, regulasi maupun implementasinya. Dalam proses pendidikan di SMK, keterlibatan pihak industri dalam proses pembelajaran sangatlah penting, karena perkembangan teknologi maupun proses dalam produksi/jasa yang sangat pesat. Penerapan Teaching Factory di SMK akan mendorong mekanisme kerja sama antar sekolah dan industri yang saling menguntungkan, sehingga SMK akan selalu mengikuti perkembangan industri secara otomatis (teknologi transfer, manajerial, pengembangan kurikulum, prakerin, dan sebagainya.

Program Technopark di SMK dicanangkan sebagai pusat dari beberapa Teaching Factory di SMK yang menghubungkan dunia pendidikan (SMK) dengan dunia industri dan instansi yang relevan untuk bekerja sama dengan Teaching Factory di SMK. Technopark akan menjadi “Think-Thank” SMK dalam pengembangan Teaching Factory yang harus mampu menyesuaikan perkembangan industri yang pesat.Technopark juga akan mempromosikan potensi daerah yang relevan untuk pengembangan ekonomi daerah dan sekaligus mempermudah komunikasi dengan dunia industri. Salah satu tujuan utama program Teaching Factory dan Technopark di SMK adalah untuk meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang relevan dengan kebutuhan industri, sehingga berdampak kepada penguatan daya saing industri di Indonesia.

Kompetensi yang dihantarkan secara integratif melalui penerapan Teaching Factory adalah kompetensi yang “comphrehensive” meliputi keahlian di ranah psikomotorik, afektif/sikap (“attitude”) dan kemampuan berpikir/mental (cognitive) “Higher-Order Thinking Skills” (HOTS) yang mampu berpikir kritis dan memecahkan masalah (“critical thinking/evaluation” dan “problem solving”). Sehingga pendidikan di SMK akan menghasilkan lulusan yang tidak hanya kompeten dari sisi keterampilan (hard skill), namun juga produktif dan bersikap baik (produktif dan tahan banting).

Oleh karena itu, penerapan program Teaching Factory dan Technopark di SMK harus ditindaklanjuti secepatnya oleh instansi teknis terkait. Grand Design ini juga diharapkan bisa dipahami serta dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat, khususnya para pemangku kepentingan. Dengan demikian, banyak pihak dapat terlibat aktif secara efektif dan konstruktif, termasuk memberi kritik, evaluasi, dan rekomendasi. Pelibatan publik secara lebih aktif dan terintegrasi diharapkan mampu meningkatkan hasil pembangunan pendidikan, khususnya SMK.

Harus ada upaya untuk memberikan tambahan sentuhan teknologi baru yang dilakukan terus menerus. Sehingga jika sudah berhasil, yang keluar dari Techno Park ini benar-benar produk unggulan dan berbeda dengan produk sebelumnya atau yang ada di daerah lain.Techno Park juga bisa memberikan branding terhadap suatu sekolah atau daerah. Penciptaan teknologi baru bisa disesuaikan dengan potensi dan kondisi daerah sehingga menunjang sektor andalan daerah tersebut. (*)

Apa produk kreatif kamu hari ini?


Leave a comment

PASKIBRA DUA SEMBILAN di Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta


Pernah mendapat piala yang tingginga jauh melebihi tinggi kamu? perhatikan video di atas, aktifis ekskul Paskibra SMKN 29 Jakarta sudah sering menerima hadiah piala yabg tingginya melebihi tinggi mereka sebagai hasil dari kerja keras latihan dan mengikuti kejuaraan lomba paskibra di berbagai tempat.

Saya menjumpai mereka pada acara Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta yang berlangsung di SMKN 29 Jakarta 15 Desember 2018.


Dokumentasi aksi Paskibra SMKN 29 Jakarta diacara XCOOL RCTI tahun 2015.

Apakah yang dimaksud dengan Techno Park?

Berikut ini adalah tulisan Pande Made Parwatha Guru SMKN 1 Abang, Karangasem yang dimuat di Baliexpert.jawapos.com

SALAH satu faktor utama keberhasilan pembangunan di suatu negara adalah tersedianya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan mampu menopang pertumbuhan ekonomi sesuai dengan perkembangan industri modern berbasis informasi yang berubah dengan cepat. Oleh karena itu kualitas pendidikan merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam pembangunan suatu negara, termasuk Indonesia.

Pendidikan Kejuruan adalah pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. Dalam menghadapi keterbukaan ekonomi, sosial, dan budaya antarnegara secara global, khususnya dalam penerapan masyarakat ekonomi ASEAN (MEA) , lndonesia dihadapkan pada persaingan yang makin ketat, termasuk dalam penyediaan tenaga kerja yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di bidang industri, perdagangan, pariwisata, dan lapangan kerja lain di negara-negara anggota MEA.

Apabila lndonesia tidak menyiapkan penyediaan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional, dapat dipastikan lndonesia hanya akan menjadi penampungan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional dari negara-negara anggota MEA.

Untuk mengantisipasi tuntutan dan tantangan di atas, dan sebagai kelanjutan dari Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun (Wajar Dikdas), yang secara nasional telah tuntas, melalui Peraturan Presiden Nomor 41 Tahun 2015 tentang 2 Grand Design Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK . Program Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu kepada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan kompetensi yang dihasilkan oleh sekolah.

Pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan dari SMK. Teaching Factory juga harus melibatkan Pemda/Pemkot/provinsi maupun orang tua dan masyarakat dalam perencanaan, regulasi maupun implementasinya. Dalam proses pendidikan di SMK, keterlibatan pihak industri dalam proses pembelajaran sangatlah penting, karena perkembangan teknologi maupun proses dalam produksi/jasa yang sangat pesat. Penerapan Teaching Factory di SMK akan mendorong mekanisme kerja sama antar sekolah dan industri yang saling menguntungkan, sehingga SMK akan selalu mengikuti perkembangan industri secara otomatis (teknologi transfer, manajerial, pengembangan kurikulum, prakerin, dan sebagainya.

Program Technopark di SMK dicanangkan sebagai pusat dari beberapa Teaching Factory di SMK yang menghubungkan dunia pendidikan (SMK) dengan dunia industri dan instansi yang relevan untuk bekerja sama dengan Teaching Factory di SMK. Technopark akan menjadi “Think-Thank” SMK dalam pengembangan Teaching Factory yang harus mampu menyesuaikan perkembangan industri yang pesat.Technopark juga akan mempromosikan potensi daerah yang relevan untuk pengembangan ekonomi daerah dan sekaligus mempermudah komunikasi dengan dunia industri. Salah satu tujuan utama program Teaching Factory dan Technopark di SMK adalah untuk meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang relevan dengan kebutuhan industri, sehingga berdampak kepada penguatan daya saing industri di Indonesia.

Kompetensi yang dihantarkan secara integratif melalui penerapan Teaching Factory adalah kompetensi yang “comphrehensive” meliputi keahlian di ranah psikomotorik, afektif/sikap (“attitude”) dan kemampuan berpikir/mental (cognitive) “Higher-Order Thinking Skills” (HOTS) yang mampu berpikir kritis dan memecahkan masalah (“critical thinking/evaluation” dan “problem solving”). Sehingga pendidikan di SMK akan menghasilkan lulusan yang tidak hanya kompeten dari sisi keterampilan (hard skill), namun juga produktif dan bersikap baik (produktif dan tahan banting).

Oleh karena itu, penerapan program Teaching Factory dan Technopark di SMK harus ditindaklanjuti secepatnya oleh instansi teknis terkait. Grand Design ini juga diharapkan bisa dipahami serta dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat, khususnya para pemangku kepentingan. Dengan demikian, banyak pihak dapat terlibat aktif secara efektif dan konstruktif, termasuk memberi kritik, evaluasi, dan rekomendasi. Pelibatan publik secara lebih aktif dan terintegrasi diharapkan mampu meningkatkan hasil pembangunan pendidikan, khususnya SMK.

Harus ada upaya untuk memberikan tambahan sentuhan teknologi baru yang dilakukan terus menerus. Sehingga jika sudah berhasil, yang keluar dari Techno Park ini benar-benar produk unggulan dan berbeda dengan produk sebelumnya atau yang ada di daerah lain.Techno Park juga bisa memberikan branding terhadap suatu sekolah atau daerah. Penciptaan teknologi baru bisa disesuaikan dengan potensi dan kondisi daerah sehingga menunjang sektor andalan daerah tersebut. (*)

 

Seberapa tinggi piala yang pernah kamu dapatkan?


Leave a comment

Ekskul Aeromodelling di Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta

Mereka serius latihan dan sudah sering menjuarai kejuaraan Lomba Aeromodelling tingkat Nasional, jika mau lihat produk pesawat yang dihasilkan oleh aktifis aeromodelling dan piala hasil kejuaraan, silahkan datang ke SMKN 29 Jakarta.


Leave a comment

Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta

Menikmati Pesawat Jabiru hasil rakitan murid-murid SMKN 29 Jakarta tahun 2011 membangkitkan kenangan semangat kerja keras anak-anak kapal yang hebat berusaha mewujudkan target pencapaian menerbangkan pesawat yang dirakit murid-murid kapal bersama guru-guru dan ekspert dari FASI, pesawat tersebut sudah diterbangkan pada 12 April 2012 di sekitar Bandara Pondok Cabe Pamulang Tangerang Selatan.

Pesawat itu kembali ditampilkan pada kegiatan Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta yang berlangsung di SMKN 29 Jakarta, Sabtu 15 Desember 2018. Acara yang menampilkan berbagai produk SMKN 29 Jakarta dan ekspos kegiatan ekstra kurikuler murid-murid disana, mengundang murid, orang tua murid, alumni, industri, Dinas Pendidikan, Kemendikbud RI, murid SMP. Selain pameran, demo ekskul, display produk, juga diadakan lomba-lomba untuk murid SMP.

Saat ini anak-anak hebat yang ikut merakit pesawat sudah sarjana dan bekerja di berbagai bidang seperti maskapai penerbangan, otomotif, rumah sakit, militer, dsb. Proud of you guys.


49 Comments

Mau Bagus atau Bejat itu Kamu yang Mau

Screen Shot 2018-12-13 at 8.43.50 AMSaat kamu sekolah, kamu pilih berteman dengan anak-anak yang baik, bergabung dengan kegiatan-kegiatan yang baik, ikut belajar kelompok atau bimbingan belajar, rutin sholat berjamaah di masjid sekolah, pulang tepat waktu, ngerjain tugas dengan semangat dan ga pernah bolos sekolah.

Ada murid yang berteman dengan anak-anak yang gemar nongkrong di ujung gang, di persimpangan jalan sambil ngerokok atau main games bareng, kalo ada tugas dari guru nungguin contekan dari teman yang sudah mengerjakan lebih dulu, minta dikirim fotonya lewat media sosial untuk disalin pagi hari sebelum bel masuk sekolah berbunyi, malas gabung dengan kegiatan ekskul, nongki (nongkrong-nongkrong) sampai larut malam, hingga sering terlambat sekolah.

Ada murid yang seperti piala bergilir, selalu berusaha bahwa dirinya “laris-manis”, yang perempuan selalu show off pacaran dengan lelaki yang dibilang ganteng di sekolah, jika putus atau bubaran segera berganti hinggap di lelaki ganteng lainnya. Kalau yang lelaki selalu show off pacaran dengan perempuan yang dibilang cantik di sekolah dan gonta ganti hinggap di perempuan berlabel cantik. Beberapa diantara mereka keblabasan hingga berbadan dua hingga tak lanjut sekolah.

Ada murid yang berteman dengan anak-anak yang gemar berkendara motor, nongkrong di ujung gang sambil menjejerkan sepeda motornya dengan spanduk atau banner nama kelompok di persimpangan jalan sambil ngerokok atau main games bareng, kalo ada tugas dari guru nungguin contekan dari teman yang sudah mengerjakan lebih dulu, minta dikirim fotonya lewat media sosial untuk disalin pagi hari sebelum bel masuk sekolah berbunyi, malas gabung dengan kegiatan ekskul, nongki (nongkrong-nongkrong) sampai larut malam, hingga sering terlambat sekolah. Suasana dingin malam hari mendorong mereka mencoba miras oplosan yang memberi rasa “panas” dan mengantarnya ke liang kubur karena otak dan jantungnya tak mampu kalahkan racun dan alkohol dari miras oplosan.

Ada murid yang sibuk sendiri, berangkat sekolah sendiri, di sekolah asik sendirian terus, terlihat pendiam, jarang ngomong sama teman-temannya, pulang sekolah sendirian aja, mengerjakan tugas-tugas sekolah sendiri, sering pake handsfree di sekolah dan luar sekolah.

Kamu termasuk yang mana?


86 Comments

Elo Bisa Jadi seperti yang Elo Mau

Screen Shot 2018-12-13 at 8.43.50 AM

Di Sekolah saat jam istirahat, beberapa murid mojok di sekolah merokok, ngisep ganja, minum miras oplosan, dengan strategi tertentu mereka keluar sekolah kebut-kebutan menggunakan sepeda motor dan terjadi tabrakan tak jauh dari sekolahnya.

Guru diberi tahu, berdasarkan data sekolah, jenazah diantar ke rumah orang tuanya dan langsung dimakamkan sore harinya. Tempat duduk kosong yang ditinggalkan dalam beberapa hari sudah terisi oleh murid baru.

Sekelompok murid sibuk berkegiatan ekskul, setalah itu mengerjakan tugas kerja kelompok bersama teman-temannya, dilanjutkan dengan mengikuti bimbingan belajar di luar sekolah, membuat mereka tiba di rumah setelah matahari terbenam.

Setelah lulus SLTA mereka lulus tes masuk perguruan tinggi dan mendapat pekerjaan yang memberi penghasilan untuk menopang hidupnya jadi penduduk yang sejahtera.

Guru diberi tahu saat reuni, bahwa murid yang dulu serius itu kini sudah menjadi pengusaha, ada yang jadi pejabat, ada yang jadi ulama, tentara dan menekuni berbagai profesi lainnya.

Apakah sekolah rusak nama baiknya karena murid-muridnya nakal? suka merokok, menyalahgunakan narkoba? kebut-kebutan? Enggak tuh Guys, masih banyak penduduk yang butuh sekolah, sehingga kalau kamu udah ga mau sekolah pasti langsung datang murid baru yang masuk ke sekolah kamu.

Kalaupun kamu jadi orang sukses, sekolah tetap saja menjalankan misinya mendidik anak negeri yang mau dididik jadi orang baik. Jadi terserah kamu aja deh, mau penyakitan, cepet mati atau kamu mau hidup bahagia dan sejahtera saat dewasa adalah pilihan kamu … kalo kata orang zaman now mah, hak azasi.

Kalo mau sehat dan hidup bahagia, berkumpullah dengan orang-orang yang menjalankan pola hidup sehat dan suka kerja keras. Kalo mau penyakitan dn cepat mati, silahan kumpul dengan orang-orang yang doyan asap, minum miras oplosan, ngeganja, narkobaan, ngebut-ngebutan … siapa yang bisa larang? Atau langsung aja kamu gali kuburan kamu buat istirahat selamanya daripada ngerepotin orang tua, guru dan masyarakat.

Mo jadi apa guys? Maap ni yee, sekedar mengingatkan.


35 Comments

Menjaga Nama Baik Sekolah? Siapa yang Bisa?

 

Screen Shot 2018-12-11 at 11.15.22 AM

Hampir semua yang pernah sekolah pasti pernah mendengar Guru dan Kepala Sekolah bilang:

“Jaga nama baik sekolah kita …” Saat upacara di lapangan sekolah atau pengarahan di kelas.

Jika masih ada guru atau kepala sekolah yang masih bicara seperti itu, artinya mereka terganggu daya nalarnya, karena di era zaman now menjaga nama baik sekolah itu luar biasa sangat berat atau hampir bisa dibilang tak mungkin kenapa? Karena luas area sekolah saat ini bisa sangat luas hingga ribuan meter persegi dengan jumlah murid ratusan hingga ribuan orang, ditambah guru dan karyawan yang jumlahnya bisa puluhan hingga ratusan. Adakah yang bisa menjaga nama baik sekolah?.

Guru yang masih honor bilang, “Ah, Saya mah santai aja, cukup kerja sebaik mungkin karena belum tentu diangkat sebagai aparur sipil negara dan andai diangkat bisa jadi saya ditempatkan di sekolah lain.”

Guru yang sudah ASN bilang, “Yang penting datang dan pulang tepat waktu, masuk ke kelas sesuai jadwal mengajar, tak perlu kerja keras karena setia saat bisa saja saya dirotasi atau dipindahkan ke lain sekolah.”

Kepala Sekolah bilang, “Saya cuma harus memastikan bahwa sekolah ini bisa memberikan pelayanan terbaik buat guru, murid dan masyarakat, menjaga nama baik apalagi merubah image sekolah menjadi lebih baik sangat sulit dan butuh waktu yang lama karena masa kerja saya terbatas dan kapan saja saya bisa dipindahkan ke lain sekolah.”

Murid yang tertangkap Polisi ketika melakukan tawuran, dinilai merusak nama baik sekolah oleh guru-gurunya, dia bilang begini:

“Kami sedang di bis tiba-tiba diprofokasi oleh sekelompok pelajar di bis lain dan dilempari batu, kami hanya melawan dan mempertahankan diri, kami justru sedang mempertahankan nama baik sekolah.”

Buat anak-anak zaman now tak usah lagi diminta mereka menjaga nama baik sekolah, lebih baik minta mereka untuk menjaga nama baik diri sendiri
dan akan menjaddi lebih baik jika bisa meraih prestasi lewat perjuangan diri sendiri atau bersama teman, maka nama baik yang diperoleh oleh seorang murid kemudian akan menjadi kebanggan dirinya. Keluarga bakal bangga juga, semua teman di sekolah termasuk sekolahnya jadi dapat nama baik, bahkan kota dimana tempat tinggal dan negeri dimana dia berada ikut merasa bangga, jadilah kebanggan seorang murid menyebar menjadi kebanggan negara

Bagaimana anda menjaga nama baik diri sendiri? Berapa kali anda berprestasi yang membanggakan diri, membuat nama anda semakin baik dan mengharumkan sekolah anda? Kalau anda belum pernah mengharumkan nama sekolah anda, apakah anda belum menjaga nama baik sekolah anda

Jaga nama baik diri sendiri aja yuu, happy deh


5 Comments

Tawuran Anak SMP yang Mematikan

Screen Shot 2018-11-22 at 7.34.45 AM.png

Dua kelompok masyarakat yang kebanyakan pemuda dan remaja saling serang dengan melempar batu, kayu, botol berisi minyak tanah yang diberi sumbu dan api, atau ada yang saling meluncurkan petasan atau kembang api yang bisa meluncur jauh hingga membuat jendela dan atap rumah pecah, polisi datang untuk melerai. Korban jiwa sering tak bisa dihindarkan dan hal ini bisa menimbulkan dendam yang suatu saat bisa memunculkan tawuran lagi dua kampung yang dipisahkan oleh gang atau jalan raya.

Mahasiswa dua kampus yang bertetangga baku hantam, saling lempar berbagai benda yang ada di sekitarnya hingga saling bunuh. Tawuran berhenti, usaha didamaikan oleh aparat keamanan dan pengelola kampus membawa hasil hingga tawuran berhenti, sementara dendam masih membara tak nampak yang suatu saat bisa menyala lagi dan menimbulkan tawuran yang berulang dengan penyebab yang sama atau berbeda.

Pelajar SMA dan SMK yang gedung sekolahnya bertetangga, atau menggunakan angkutan bis melalui route yang sama bertemu di jalur, saling ejak, saling lempar hingga saling bunuh.

Itu zaman dulu.

Sekarang anak sekolah yang berseragam putih biru, berumur sepuluh tahun lebih sedikit sudah terbiasa tawuran, bahkan dengan mode masa kini, menggunakan sepeda motor dan tongkat golf hingga menimbulkan kematian.

Orang tua mengijinkan anaknya yang bersekolah di SMP membawa sepeda motor ke sekolah, alasannya karena tak ada angkutan umum dengan route dari rumah ke sekolahnya, alasan lain adalah untuk penghematan biaya transportasi harian yang lebih murah dengan sepeda motor dibanding menggunakan angkutan umum atau angkutan online, maka setiap hari banyak anak SMP yang mengendarai sepeda motor ke sekolah.

Sekolah tahu bahwa muridnya membawa sepeda motor tetapi membiarkan dengan alasan karena jarak rumah dan sekolah yang jauh dan sulitnya transportasi atau angkutan umum di sekitar sekolah.

Dinas pendidikan sudah mengeluarkan peraturan larangan murid membawa sepeda motor dan mobil ke sekolah. Murid-murid dilarang untuk memarkir kendaraannya di sekolah, sehingga muncul kantong-kantong parkir di sekitar sekolah menampung sepeda motor dan mobil pelajar yang berkendara ke sekolah.

Kalau zaman dulu tawuran terjadi di daerah simpul-simpul pertemuan jalur bis yang mengangkut pelajar, kini lokasi tawuran bisa terjadi dimana saja di jalur yang mereka lewati, atau diduga mereka telah mengkomunikasikan lokasi pertemuan untuk melakukan tawuran melalui sosial media.

Pelajar membawa senjata tajam? Anak-anak itu hebat, bisa menyembunyikan barang berbahaya sehingga tak diketahui orang tuanya, guru, seharusnya aparat yang mendapati pelajar membawa senjata tajam harus langsung diproses dan dihukum sesuai KUHAP, yang berujung di penjara, hal ini akan memberi efek jera buat pelaku dan pelajar lain yang melakukan hal yang sama. Penjarakan saja, karena dia telah membahayakan dirinya sendiri dan orang lain.

Sekarang tawuran udah jadi milk anak SMP, mereka ga mau kalah sama yang lebih tua, mereka sudah berani mati korbankan nyawa demi nama baik sekolahnya, orang tua, mahasiswa dan anak SLTA yang masih tawuran mah mending berhenti aja, malu sama anak kecil berseragam biru, yang sudah pada bisa mikir mah mending belajar yang serius trus produktif ngerjain sesuatu yang bermanfaat buat orang banyak, menghasilkan banyak fulus, cari calon ibu dan suami yang bisa produksi anak-anak bagus ga tawuran saat pake seragam.

Sekolah dikelola oleh orang dewasa yang berpendidikan Sarjana, Magister dan Doktor seharusnya mampu melakukan strategi yang tepat mengatasai masalah tawuran pelajar di Jakarta sehingga korban jiwa tak terulang terus. Strategi yang dibuat seharusnya bisa mengalahkan strategi anak-anak kecil berusia belasan tahun sehingga mereka tak mengayunkan senjata tajam itu buat teman seusianya di jalan raya disaksikan masyarakat yang berada di sekitar lokasi kejadian, atau akankah kita tunggu pelajar SD saling berkelahi ayunkan clurit, pedang, tongkat golf dan lempar batu untuk mematikan pelajar SD lawannya, masihkah kita boleh disebut Bangsa yang bermoral?


Leave a comment

Membangun Ekosistem TIK di Sekolah akan Membentuk Karakter Siswa

Screen Shot 2018-12-03 at 4.29.04 PM

Selamat sore sahabat, saat saya menulis ini Jakarta sedang diguyur hujan lebat sejak siang tadi, bagaimana di sekitar anda? semoga tak ada banjir yang terlalu besar hingga menyulitkan penduduk yang hidupnya sudah sulit.

Baru saja saya menerima link aktifitas saya minggu yang lalu bersama PUSTEKKOM KEMENDIKBU RI menjumpai teman-yeman guru dari daerah 3T, yang bertajuk MEMBANGUN EKOSITEM TIK DI SEKOLAH AKAN MEMBENTUK KARAKTER SISWA, begini liputannya:

Membangun ekosistem TIK di sekolah merupakan sebuah hal yang diwajibkan dalam era industri 4.0 saat ini. Hal ini dikarenakan para peserta didik yang merupakan kaum milenial sangat dekat dengan pemanfaatan teknologi dalam kehidupan sehari-hari. Bapak Dedi Dwitagama yang dikenal sebagai pakar dan motivator pendidikan dari PB. PGRI menyampaikan materi Pengembangan Ekosistem TIK di Sekolah dalam kegiatan Peningkatan Kemampuan TIK bagi Sekolah Garis Depan (3T) di Jakarta 27-30 Nopember 2018 yang lalu.

Menurutnya materi yang ia berikan berdasarkan pengalaman yang ia lakukan dalam menciptakan lingkungan pembelajaran digital di sekolah. Untuk itu, ia menginatkan kepada 26 peserta kegiatan ini  akan pentingnya membangun lingkungan pembelajaran digital di sekolah dengan memanfaatkan internet agar dapat menciptakan konten positif tentang pendidikan di Indonesia khususnya bagi sekolah. Hal ini akan mempengaruhi guru dan siswa untuk melakukan kegiatan belajar mengajar (KBM) di sekolah.     

Oleh karenanya, para guru dan pihak sekolah hendaknya mulai mengikuti kebiasaan para siswa dalam menjadikan media sosial sebagai media pembelajaran bagi siswa di sekolah. Berikut beberapa tips membangun ekositem TIK di sekolah yang dirangkum oleh penulis :

Pertama, Membuat Akun Resmi

Dedi mengajak peserta membuat website dan akun email resmi yang dikelola oleh pihak sekolah. Menurtnya website sekolah merupakan hal yang diperlukan sekolah pada saat ini. Website akan menjadi sarana bagi sekolah untuk memberikan informasi seputar kegiatan pendidikan yang berlangsung di sekolah kepada masyarakat secara efektif dan efisien.

Kedua, Terhubung dengan Media Sosial

Media sosial juga memiliki peran yang signifikan dalam menyampaikan gagasan dan informasi saat ini. Maka setiap sekolah harus aktif pada semua akun media sosial mulai dari blog,  facebook, twitter, instagram, youtube dan sebagainya agar lebih dekat dengan masyarakat. Sehingga sekolah perlu  menugaskan seorang admin khusus yang mengelolah medsos dan  juga membentuk tim kreatif guru.

Ketiga, Memotivasi Siswa

Mengajak siswa untuk berpartisipasi dalam membangun ekositem TIK di sekolah merupakan hal yang mudah. Karena hampir setiap siswa menggunakan media sosial dalam kehidupan sehari-hari sehingga para siswa akan dengan senang hati jika diminta ikut terlibat dalam membuat konten positif bagi sekolah. Hal ini diperlukan sebagai dokumentasi kebaikan bagi sekolah dan membangun citra positif sekolah di internet. Jika siswa ikut terlibat secara tidak langsung sekolah juga mendidik karakter bagi siswa sehingga timbul rasa memiliki sekolah dan termotivasi untuk terus menjaga citra positif sekolah.

“Jika kita tidak mulai membangun konten positif di sekolah maka ketika ada hal yang negatif yang terjadi di sekolah. Maka hanya konten negatif itulah yang akan muncul di internet. Kan sayang, padahal setiap hari banyak konten positif di sekolah kita yang dapat kita sebar di media sosial,” kata Pak Dedi.

Ia sangat berharap jika para peserta kegiatan ini dapat mengoptimalkan bantuan internet USO untuk membuat konten-konten positif di beragam media sosial mulai dari website, blog, facebook, instagram dan youtube yang berisi apa saja yang positif di sekolah kita.

Salah satu peserta kegiatan ini Bapak Taufik Purwana Putra yang berasal dari SMK Negeri 1 Mesuji Sumatera Selatang mengatakan kegiatan ini diharapkan agar peserta kegiatan ini dapat membangun ekosistem TIK di sekolah dengan memanfaatkan internet dengan konten positif untuk mengubah paradigma sebagian orang tua dan pendidik jika gawai (gadget) merupakan hal yang negatif.

Sumber: Sekolah Jardiknas KEMENDIKBUD RI

 


Leave a comment

Bohemian Rhapsody: Mengenang Queen, Belajar dari Freddie Mercury

Menikmati Film Bohemian Rhapsody, saya seperti kembali ke masa sekolah di SMA tahun delapan puluhan, saat rehat latihan vocal group atau sebelum dan sesudah lomba, kami sering menyanyikan lagu-lagu Queen. Ada beberapa pelajaran yang diserap dari film Bohemian Rhapsody, yaitu:

1. Berani Mengambil Keputusan.
Freddie berani memutuskan untuk menawarkan diri sebagai penyanyi baru di group band yang biasa ditontonnya, dan memutuskan memulai membuat album rekaman setelah merasakan suksesnya pentas-pentas group musiknya di club, bar, dsb. Keputusan memilih jenis aliran musik opera yang dikombinasikan dengan musik rock yang menjadi ciri khas queen.

2. Pertimbangkan Memilih Gaya Hidup.
Freddie memilih gaya hidup biseksual, bahkan di akhir hidupnya dia lebih memilih tinggal dengan pasangan homoseksualnya. Pilihan gaya hidup sex bebas, alkohol dan narkoba yang beresiko membuat dia terinfeksi HIV hingga positif AIDS, padahal teman-teman satu groupnya memilih gaya hidup heteroseksual, memiliki istri dan anak-anak.

3. Mementingkan Keluarga.
Setelah sibuk dengan group band queen Freddie tampaknya sangat sibuk sekali, rekaman dan tour ke berbagai negara di dunia, hingga seolah lupa pada keluarga. Ayah, ibu dan adiknya masih ada tetapi jarang dikunjungi. Di akhir film ada adegan dimana Freddie disarankan Mary Austin untuk datang ke kaluarga ketika terindikasi HIV, dan Freddie datang menjumpai Ayah, Ibu dan adiknya sebelum tampil di acara Live Aids tahun 1985.

Ternyata pada point yang pertama, seseorang harus berani mengambil keputusan untuk berubah ke arah yang lebih baik, selanjutnya pada point yang kedua pilihlah pasangan hidup yang berlainan jenis, karena makhluk hidup diciptakan berpasang-pasangan, hubungan kelamin sejenis dan gaya hidup free sex, alkohol dan narkoba serta hubungan yang kurang harmonis di keluarga termasuk kedekatan pada pencipta alam semesta bisa bikin hidup seseorang jadi lebih sehat lahir bathin.

Selamat menikmati kembali lagu-lagu Queen.


2 Comments

Tawuran Pelajar di Jakarta tak ada lagi

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena pelajar yang tertangkap mau tawuran langsung dikeluarkan dari sekolah,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena pelajar yang tertangkap mau tawuran bawa senjata tajam masuk penjara,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena murid ketahuan bawa senjata tajam dihukum memangkas rumput sekolah sampai lulus,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena pelajar yang tertangkap saat tawuran langsung dikeluarkan dari sekolah,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena yang ketangkap tawuran dikirim ke negara yang sedang perang diongkosin orang tuanya,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena setiap akhir semester ada adu jago berantem antar sekolah, satu lawan satu,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena Kepala Sekolah langsung dipecat ketika muridnya terlibat tawuran,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena Guru-gurunya dapat sangsi pengurangan tunjangan ketika muridnya terlibat tawuran,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena jatah uang KJP & KIP langsung dihentikan ketika murid terlibat tawuran,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena sekolah ditutup jika riga tahun berturut-turut muridnya terlibat tawuran,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena pelajar yang terlibat tawuran dipenjara karena mengganggu ketertiban,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena orang tua pelaku tawuran dihukum karena tak bisa mendidik anaknya,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena pelaku tawuran dihukum membersihkan toilet penjara selama tiga bulan,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena masyarakat sudah muak dan melempari pelaku tawuran,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena saat musim hujan pelakunya tak berani hujan-hujanan, takut sakit flu,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena masyarakat bosan & tak peduli, hingga televisi tak mau memberitakan,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena yang menusuk dan bikin mati lawannya dihukum mati,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan karate pelajar berhadiah sepeda motor,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan pencak silat pelajar berhadiah keliling dunia,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan tinju pelajar berhadiah sepeda motor,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan tarung bebas pelajar berhadiah sepeda mobil,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan martial art pelajar berhadiah rumah,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan kungfu pelajar berhadiah sepeda motor,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan wushu pelajar berhadiah mobil,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan lari pelajar berhadiah rumah,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan dance pelajar berhadiah sepeda motor,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan mendaki gunung pelajar berhadiah mobil,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan disain senjata tajam pelajar berhadiah rumah,

Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan futsal pelajar berhadiah sepeda motor,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan basket pelajar berhadiah sepeda mobil,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan PMR pelajar berhadiah sepeda notebook,
Tawuran pelajar di Jakarta tak ada lagi,
Karena tiap tahun ada kejuaraan makan cabe pelajar berhadiah sebidang tanah penuh pohon cabe.

 

“Pak, kita solat jumat yuuuk”, ajak murid saya.
“Eh, iya … yuuuk, terima kasih kamu sudah mengingatkan.” wah saya lagi ngelamun, hehe …, sambil bangun, bergegas dan mematikan notebook.


1 Comment

Pertimbangan Membeli Tiket Pesawat

 

airplane-wing-and-bright-sky-through-an-airplane-window_free_stock_photos_picjumbo_HNCK2580-2210x1474

“Apa yang menjadi pertimbangan utama saat membeli tiket pesawat?”

Pertama, Saya sangat berduka atas peristiwa kecelakaan pesawat di awal minggu ini, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan pengelola transportasi serta pemerintah bisa mengambil pelajaran untuk mencegah peristiwa ini tak terulang lagi.

Saat hendak bepergian menggunakan transportasi udara dan membeli tiket pesawat, apa yang menjadi pertimbangan anda memutuskan tiket atau maskapai apa yang anda gunakan untuk bepergian. Jika perjalanannya mendapat dukungan atau sponsor dari fihak tertentu, ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan, yaitu:

Waktu.

Jadwal keberangkatan dan pulang disesuaikan dengan jadwal kegiatan di lokasi keberangkatan dan lokasi di tujuan, jika pekerjaan di lokasi dilangsungkan pagi hari maka lebih nyaman berangkat dengan penerbangan pada siang atau sore sehari sebelumnya disesuaikan dengan jarak dan waktu perjalanan dari bandara ke hotel atau lokasi kegiatan.

Maskapai Penerbangan.

Dipilih yang kualitas terbaik, untuk penerbangan dalam negeri biasanya dipililih maskapai dengan logo burung berwarna biru, yang biasanya harganya selalu lebih mahal dari maskapai lain, tetapi sudah dikenal bagus dalam hal pelayanan dan ketepatan waktu. Untuk penerbangan luar negeri biasanya dipilih yang berlogo sama atau maskapai negara yang menjadi tujuan keberangkatan, dengan penerbangan langsung tanpa transit.

Transit.

Jika tidak ada penerbangan langsung, dipilih maskapai penerbangan yang sama sejak keberangkatan hingga di lokasi untuk menghindari terjadinya masalah barang bawaan atau bagasi yang tercecer dan menghambat kerja di lokasi tujuan.

Jika kepergian untuk keperluan sendiri atau bersama keluarga yang biaya perjalanan ditanggung sendiri, hal-hal yang menjadi pertimbangan adalah:

Waktu.

Jadwal keberangkatan dan pulang disesuaikan dengan jadwal kegiatan di lokasi keberangkatan dan lokasi di tujuan, diusahakan berangkat pagi hari dengan harapan memiliki waktu lebih di lokasi tujuan disesuaikan dengan jarak dan waktu perjalanan dari bandara ke hotel atau lokasi kegiatan.

Maskapai Penerbangan.

Dipilih yang harga tiketnya termurah, apapun nama maskapainya dan bagaimanapun rekam jejak atau citra maskapai penerbangan itu, yang paling diutamakan adalah penghematan pengeluaran untuk membeli tiket penerbangan.

Transit.

Jika tidak ada penerbangan langsung, dipilih maskapai penerbangan apa saja yang waktu transitnya tak terlalu lama, yang penting cepat sampai dan murah tiketnya.

Tampaknya sering dilupakan pertimbangan faktor keamanan ketika akan melakukan perjalanan, masalah waktu dan penghematan biaya perjalanan membuat kita memutuskan memilih maskapai penerbangan yang sebenarnya sudah diketahui berkinerja tak baik, berdasarkan fakta-fakta yang ada. Seharusnya faktor keamanan, keselamatan dan kenyamanan perjalanan harus menjadi prioritas utama dalam melakukan perjalanan.

Kapan terakhir anda memesan tiket penerbangan?

 


Leave a comment

Menciptakan Generasi Perokok

puntung

https://www.trendsmap.com/twitter/tweet/1043686522216579072

Anda ingat kapan pertama kali merokok? Apa yang menyebabkan Anda jadi perokok?

Sejak menit pertama dilahirkan, bayi itu sudah menghirup aroma rokok lewat kecupan ayah atau ibunya di pipi dan di dahi kepalanya, desahan nafas yang melahirkan dihirup bayi yang masih merah itu. Ayahnya diberi kesempatan untuk melihat bayi yang baru saja dilahirkan istrinya pun mencium warga baru dunia dan hembuskan aroma rokok ke hidung bayi mungilnya.

Saat tiba di rumah setelah proses kelahiran, setiap pagi bayi itu menghirup aroma rokok dari asap yang dihembuskan ayah, ibunya atau orang-orang disekitarnya, karena setiap pagi ada seremoni minum kopi plus merokok yang dilakukan kedua orang tuanya, sering ditambah dengan asap rokok yang dihembuskan oleh kakak atau anggota keluarga lain dari bayi itu yang beranjak dewasa. Jadilah bayi itu terbiasa dengan asap dan aroma rokok keluarga di rumahnya.

Saat balita, bayi yang mulai berjalan atau berlari itu sering diajak ayahnya mengantar kakak ke sekolah, di kendaraan ayahnya menghisap rokok melanjutkan seremoni ngopi di rumah yang belum rampung, jika naik sepeda motor asap dari ayahnya bergerak ke belakang dan dihirup oleh istri dan anaknya dalam gendongan. Jika mereka menggunakan mobil, asap mobil beredar di dalam ruang kabin mobil dan dihisap seluruh penumpang di dalamnya.

Saat bayi itu beranjak remaja dan bersekolah di Sekolah Dasar, setiap hari ayahnya mengantarkan ke sekolah sambil hembuskan asap dan dihisap anaknya yang duduk di belakang. Dan ketika sedang ngobrol atau bermain dengan teman sekolahnya saat di sekolah atau sepulang sekolah, di tempat-tempat yang biasa mereka nongkrong, tawaran menghisap rokok langsung diterima karena dia sudah terbiasa dengan aroma asap sejak dilahirkan.

Rokok itu hebat, dia bisa membuat anak kecil menjadi merasa menjadi remaja atau lebih tua dari usai yang sebenarnya, atau remaja menjadi merasa jadi anak muda yang gagah, lebih dewasa. Rokok juga hebat bisa membuat orang yang tua, biasa dipanggi kakek atau nenek, sering menderita sakit hingga muntah darah dan disarankan dokter untuk berhenti merokok tetap saja menghisap asap rokok karena taka da kenikmatan yang bisa mengalahkan sensasi saat asap rokok dihisap dan masuk ke hidung hingga sensasi di otak.

Rokok itu hebat, membuat tak sedikit orang yang belajar ilmu kesehatan hingga bergelar professor yang menguasai banyak ilmu kesehatan, tetapi tetap saja tak bisa lepas dari jeratan asap rokok dan menghisapnya hingga akhir hayat.

Rokok itu hebat, seorang Perempuan tua kurus kering badannya dengan sisa daging sedikit di badannya, kulitnya gelap, rambutnya tak lagi putih mungkin karena sering berjemur matahari, sering saya jumpai pagi buta sebelum matahari pancarkan seluruh sinarnya ke bumi, menarik gerobak berisi sampah dan barang bekas, kadang saya jumpai dia sedang membereskan hasil perolehan sampah, mengelompokkan barang bekas sesuai kandungan bahan bakunya.

Sambil mengerjakan semua hal di atas terselip rokok di jarinya, dihisap sambil diresapi seolah sedang menikmati sesuatu yang … entah apa rasanya. Mungkin pada situasi hidupnya yang sulit, karena kemiskinan dan ketiadaan skill yang bisa jadi penghasilan, dia bisa dapat kenikmatan dari rokok, miskin hidup jadi tak terasa, mungkin dia jadi merasa hidupnya lebih sejahtera, lebih bahagia dengan merokok.

Sebuah pabrik rokok mendapat untung 12 trilyun lebih setahun, artinya setiap bulan untung satu trilyun lebih, berapa banyak uang yang disumbangkan penduduk miskin dan menjadi keutungan pabrik rokok? Sementara anak-anak dan kelarga mereka, kekurangan gizi?

Jaga nama baik sekolah? Udah mungkin sudah jadi ucapan basi zaman dulu … sekolah terlalu luas, banyak sekali muridnya, terlalu berat untuk menjaga nama baik sekolah … siapapun tak bakal kuat, jaga nama baik dirimu sendiri aja lebih baik, maka keluargamu jadi baik, sekolahmu baik dan negaramu juga jadi baik … kalau jaga kesehatan diri sendiri aja tak bisa gimana bisa menjaga Negara?.

Pendidikan yang makin baik di negara maju membuat rakyatnya melek masalah kesehatan dan tak merokok atau menyalahgunakan narkoba, dengan demikian usaha mendidik anak bangsa akan bisa membuat penduduk negeri mampu mengendalikan diri dari penyalahgunaan narkoba. Ternyata pendidikan saja tak cukup membuat seseorang menjadi bijak berbuat yang baik untuk dirinya, termasuk tidak mengkonsumsi sesuatu yang membahayakan dirinya.

Pengalaman hidup di keluarga, kebiasaan melihat contoh kedua orang tua hidup sehat membuat anak lebih sadar terhadap masalah kesehatan, pendampingan orang tua dimasa remaja, berinteraksi dengan teman pergaulan sesama remaja, di sekolah dan di kampus bisa membuat seseorang mampu mengambil keputusan yang tepat, misalnya dalam hal merokok dan penyalahgunaan narkoba.

Kemampuan berfikir “lurus” menjaga kesehatan, tak mengkonsumsi sesuatu yang mebahayakan kesehatan jadi sesuatu yang “aneh” karena banyak kebiasaan di masyarakat yang sesungguhnya buruk tetapi karena sudah menjadi kebiasaan itu seolah jadi baik dan tak masalah. Merokok misalnya, karena orang-orang di sekitarnya yang ditemui menghisap asap, termasuk kakek, nenek, ayah, ibu, kakak, saudara dan kerabatnya, maka seorang anak merasa tak masalah menghisap rokok.

Ketika merokok sudah jadi biasa, menghisap asap lain seperti ganja jadi bukan sesuatu yang tabu, dilanjutkan dengan mengkonsumsi zat-zat lain yang berdampak mempengaruhi fungsi dan kerja otak jadi hal biasa.

Sejak Sekolah Dasar anak itu sudah mulai menghisap rokok, dan ketika ayah ibunya tahu bahwa anaknya merokok, mereka tak bisa melarangnya atau berbuat apa-apa karena kedua orang tuanya merokok. Jadilah semua anggota keluarga di rumah itu perokok semua hingga ayah ibunya meninggal dan ketika dewasa anak itu mengulangi perbuatan orang tuanya kepada anaknya. Terbentuklah generasi turun temurun perokok yang sangat sulit untuk berhenti atau dihentikan.

Pelajar yang merokok makin menghebat jumlahnya, berseragam putih biru (SMP), putih merah (SD) sudah terbiasa merokok, bagaimana agar murid tidak terbiasa merokok di sekolah?

  1. Nyatakan sekolah anda sebagai kawasan dilarang merokok, dilengkapi dengan peraturan dan sangsi yang tegas, untuk semua warga sekolah: Kepala Sekolah, guru, tata usaha, murid dan masyarakat yang datang ke sekolah.
  1. Kepala Sekolah yang merokok di sekolah harus diberhentikan atau izin sekolah dicabut, untuk mengetahui apakah kepala sekolah merokok atau tidak itu mudah saja, jika ruang kerja beliau bau rokok, pasti merokok. Jika kepala sekolahnya merokok di sekolah akan jadi sangat sulit dia mengelola semua warga sekolah untuk tak merokok.
  1. Guru dan karyawan tata usaha, termasuk satpam sekolah yang merokok di sekolah (di dalam ruang atau di halaman sekolah) harus dipecat dari sekolah atau diberi sangsi tidak diberi jam mengajar. Jika guru dan karyawan sekolahnya merokok di sekolah akan jadi sangat sulit sekolah dapat mengelola semua warganya untuk tak merokok.
  1. Murid yang merokok di sekolah (di dalam ruang atau di halaman sekolah) harus dipecat dari sekolah atau diberi sangsi tidak boleh mengikuti pelajaran selama satu semester yang akan berdampak tidak naik kelas.
  1. Masyarakat yang masuk kedalam lingkungan sekolah dan merokok di sekolah (di dalam ruang atau di halaman sekolah) harus dipersilahkan segera keluar dari lingkungan sekolah atau segera mematikan rokoknya.

Wah sadis sekali? bukankah sekolah merupakan hak azasi setiap orang? kalau cuma gara-gara merokok dia jadi tak bisa bersekolah berarti sekolah telah melanggar Hak Azasi Manusia (HAM).

Merokok juga hak azasi setiap orang, kenapa guru dan kepala sekolah melarang muridnya merokok?, sementara orangtuanya membolehkan anak-anaknya merokok mengikuti kebiasaan orang tuanya.

Apakah karena HAM,
Bakal makin banyak perokok di negeri pemuja HAM?
Bakal makin banyak rakyat penyakitan?
Bakal makin banyak rakyat bau asap?
Bakal makin banyak pedagang rokok di sekitar rumah anda?
Bakal makin banyak orang terkaya dunia dari negeri ini?
Bakal makin banyak pabrik rokok?
Bakal makin banyak tenaga kerja terserap di industri rokok?

Menurut Anda?


Leave a comment

Bagaimana mengembangkan ekosistem sekolah berbasis TIK?

Membagi kenangan kegiatan di PB PGRI yang terselenggara atas kerjasama PB PGRI, PUSTEKOM KEMENDIKBUD RI dan PGRI DKI JAKARTA 20 Oktober 2018.

Labschool Jakarta

Bagaimana mengembangkan ekosistem sekolah berbasis tik?

ekosistem

Pertanyaan di atas muncul ketika saya dkk diminta untuk melaksanakan kegiatan workshop pengembangan ekosistem sekolah berbasis tik.

View original post 740 more words


1 Comment

Jejak Digital

“Pernah googling nama sendiri?”

Sudah berapa kali anda memasukkan nama anda sendiri di google dan search informasi apa yang ada di jagat maya tentang citra diri anda? Apakah anda pernah googling nama anggota keluarga anda? Apakah anda pernah googling sekolah anda atau tempat kerja anda? Apa yang anda dapat?

Google kini menjelma seperti perpustakaan terbesar di dunia yang bisa dikunjungi oleh siapa saja dari manapun, karena aksesnya sangat terbuka yang hanya dengan menggunakan telepon genggam siapapun bisa mendapat informasi tentang apa saja.

Seseorang yang merasa tak pernah memasukkan berita atau foto tentang dirinya ke google merasa terkejut bagaimana bisa tulisan atau foto-foto seseorang bisa diketemukan google.

Google menghimpun berbagai informasi berupa tulisan, foto dan video yang tersebar di internet melalui berbagai layanan seperti facebook, twitter, instagram, website, blog, youtube, aplikasi, toko online, dsb. Jika anda tak pernah menuliskan sesuatu atau menunggah foto atau video, maka google akan menghimpun tulisan, foto dan video yang mencantumkan diri anda yang diunggah oleh orang lain yang anda kenal maupun tak kenal.

Jika anda sebagai murid atau guru di suatu sekolah, silahkan googling nama sekolah anda, informasi berita, foto dan video apakah yang anda peroleh dari google? Berapa banyakkah jumlah info tentang sekolah anda?, yang anda dapat saat googling sekolah anda merupakan jejak digital sekolah anda. Sebuah SLTA di Jakarta yang sedang viral menjadi berita di jagat maya dan group-group WA karena perbuatan salah satu guru yang mengajar di sekolah itu.

Jika jumlah murid sekolah itu 700 orang lebih, dengan jumlah guru dan tata usaha hampir 100 orang, yang jika jumlah 800 itu diikutkan kedua orang tua dan istri, suami serta anak-anak guru dan tata usaha, maka jumlah keluarga besar sekolah itu bisa 2.400 orang sedang merasa sedih karena pemberitaan tentang sekolah yang kurang bagus menjadi viral di mass media, termasuk media online yang dirangkum oleh google menjadi album yang tak sedap dilihat oleh lebih dari 2.400 orang keluarga sekolah itu, belum termasuk alumni yang telah tamat dari sekolah itu.

Saat saya menulis artikel ini, ada 8 halaman hasil pencarian tentang sekolah itu di google yang berisi 75 informasi artikel tentang peristiwa yang tak menyenangkan itu. Ada satu informasi baik tentang sekolah itu yang bertajuk “Prestasi” yang berasal dari website resmi sekolah itu yang sangat disayangkan ketika saya mengakses link itu website sekolahnya hanya ada dua prestasi murid yang diperoleh pada tahun 2017, sementara prestasi gurunya tak ada, apakah sejak sekolah itu didirikan pada tahun 1986 tak pernah ada murid atau guru yang memperoleh prestasi?.

Ada yang bilang bahwa jejak digital itu menyakitkan, hal itu jika anda tidak aktif mengabarkan kebaikan atau halhal yang bagus di sekitar anda dan membiarkan fihak lain memberitakan diri anda atau lembaga anda sesuai dengan selera mereka.

Bagaimana sekolah bisa memviralkan kebaikan atau hal-hal bagus di sekolahnya dan menjadi arsip di google. Berikut ini beberapa alternatif yang bisa dilakukan anda atau sekolah anda agar branding diri anda atau sekolah anda menjadi baik terekam di google.

1. Buatlah akun anda atau lembaga anda di berbagai platform sosial media seperti facebook, twitter, instagram, website, blog, youtube, liked in, dsb, dengan menggunakan data dan identitas yang asli sesuai data sekolah anda.

2. Instagram, website dan blog bisa dihubungkan dengan facebook, twitter dan liked in sehingga saat anda posting foto dan video di instagram atau artikel di website dan blog akan muncul link nya di facebook, twitter dan liked in.

3. Kabarkan berbagai hal-hal baik yang ada disekitar anda dan sekolah anda, misalnya; murid baru, murid berprestasi, guru baru, guru pension, prestasi guru tumbuhan dan hewan peliharaan anda, proses memasak, masakan yang akan disantap, corak batik yang anda kenakan, sepatu yang baru saja anda semir, atau apa saja yang sedang anda nikmati agar bisa jadi histori buat hidup anda dan kenangan sekolah di masa depan.

4. Sekolah sebaiknya menugaskan guru dan karyawan tata usaha yang bertanggung jawab mengelola website, blog, instagram, twitter dan facebook resmi sekolah dan harus mengunggah kabar-kabar baik dari sekolah setiap hari. Jika disekolah ada 700 murid dan 100 guru/karyawan, itu artinya sekolah punya 800 bahan posting yang bisa diunggah lebih dari dua tahun, cari lokasi yang bagus untuk foto dengan murid atau guru di sekolah, minta kepada murid atau guru yang difoto untuk menuliskan komentar atau catatan foto tersebut, bisa mereka yang langsung mengetik di telepon genggam sebelum di posting di website, blog, instagram, twitter dan facebook resmi sekolah. Cantumkan nama sekolah pada judul, berikan hastag atau tagar nama sekolah, lokasi sekolah atau kata-kata lain yang ingin anda citrakan buat sekolah anda. Apakah itu artinya harus posting setiap hari?, tidak. Karena website, blog, instagram, twitter dan facebook memiliki fasilitas untuk menjadwalkan kapan artikel harus ditayangkan, bisa saja dalam satu hari petugas memposting 30 artikel yang akan tayang setiap hari selama 30 hari ke depan, dan selama sebulan ke depan dia tak perlu lagi posting, internet akan menayangkan sesuai waktu yang dijadwalkan, anak murid bisa melakukan ini, karena bukan hal yang sulit.

5. Setiap guru yang mengajar harus memberi tugas kepada murid yang tidak dicetak atau dibuat makalah untuk dinilai guru, penilaian dilakukan lewat website, blog murid, facebook, twitter, instagram, dsb. Pada judul tugas cantumkan nama sekolah dan nama guru, disertai hastag dan lokasi sekolah. Andai 10 guru memberi tugas satu kali dalam satu semester kepada 700 murid di sekolah, maka akan ada 14.000 posting kebaikan dalam setahun yang terangkum di google yang bisa dilacak oleh semua orang dan menjadi jejak digital yang baik.

6. Saat ada kegiatan di sekolah seperti pensi, wisuda, LDKS, seminar, dsb, adakan kompetisi foto di instagram yang harus diikuti oleh semua murid dan guru, selama satu hari sepanjang acara berlangsung dengan peraturan harus disertakan hastag atau tanda pagar: #SMKN 123 JAKARTA, #SEKOLAH HIJAU, #SEKOLAH RAMAH ANAK, atau hastag apa saja yang bisa jadi cara mempromosikan sekolah dan meninggalkan jejak digital di google. Termasuk menandai lokasi foto di sekolah anda agar posisi sekolah anda mudah dilacak dan diketahui banyak pengguna internet.

7. Mengabarkan Prestasi. Ketika ada murid, guru, karyawan atau sekolah meraih prestasi harus dikabarkan melalui berbagai platform, seperti foto dan keterangannya posting di instagram yang terhubung ke facebook dan twitter, blog sekolah yang terhubung ke facebook dan twitter, website sekolah yang terhubung ke facebook dan twitter, dokumentasikan dalam bentuk video berisi wawancara dengan yang berprestasi dan saat penyerahan piala atau hadiah diposting di youtube yang terhubung ke facebook dan twitter, secara khusus posting juga foto, keterangan dan video ke facebook dan twitter resmi sekolah. Dengan cara yang sangat mudah, sekolah telah mengabarkan satu prestasi dan menyebarkan 14 jejak digital sekolah yang bisa dilacak di google. Jika sekolah anda biasa berprestasi, bisa jadi ratusan atau ribuan jejak digital bagus sekolah anda.

8. Sekolah memberi apresiasi atau penghargaan untuk murid, guru atau karyawan yang rajin mengabarkan aktifitas sekolah di berbagai platform digital, hal ini bisa mempengaruhi semua warga sekolah untuk memproduksi kontent positif yang mempromosikan sekolah di jagat maya, apresiasi atau hadiah bisa berupa paket data, flash disk, telepon genggam, notebook, dsb.

9. Berjejaring dengan media massa cetak dan elektronik. Ketika sekolah mengadakan kegiatan-kegiatan apa saja yang layak dipublikasikan, buatlah undangan dalam bentuk cetak maupun email kepada media massa seperti Kompas, Republika, Wartakota, Poskota, Tempo, RCTI, Metro TV, SCTV, Jak TV, NET TV, Trans TV, Trans 7, Elshita, Radio, dsb. Undangan liputan membuat mereka mendapat sumber berita yang bisa dikemas untuk materi media mereka, dan tak perlu khawatir harus menyediakan budget biaya, karena media mainstream yang bermutu seperti yang tercantum di atas melarang reporternya menerima uang dari sumber berita yang diliput, jika terbukti reporter meminta uang maka perusahaan akan memberikan sangsi yang berat. Acara yang menurut sekolah biasa-biasa saja karena sudah terlalu sering dilakukan jika dikemas secara kreatif dengan melibatkan OSIS dan murid, bisa jadi objek berita yang menarik layak dikabarkan di media cetak dan elektronik, secara otomatis media di atas juga mengabarkan di website resmi media mereka yang akan meninggalkan jejak digital di google.

10. Melayani jurnalis. Jika sekolah anda dikunjungi reporter media berkelas nasional atau internasional, berikan pelayanan secara optimal hingga liputan selesai, tak perlu khawatir mereka akan meminta imbalan sejumlah uang, karena mass media berkelas tak membolehkan reporternya meminta imbalan dari sumber berita.

11. Mengintegrasikan MPLS (Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah). Untuk lebih mempercepat masa pengenalan sekolah, setiap murid baru ditugaskan posting foto dan video di instagram berisi tentang sejarah sekolah (2 posting), foto bersama guru (5 posting), foto bersama kakak kelas (10 posting), foto bersama teman baru (10 posting) dengan menggunakan hastag atau tagar #SMKN 321 JAKARTA, dsb. Jika satu orang murid baru meninggalkan jejak digilat sejumlah 27, maka dari 200 rang murid baru akan meninggalkan jejak digital sebanyak 5.400.

12. Guru Bahasa Indonesia atau Pembina OSIS bisa menugaskan kepada murid yang akan lulus untuk membuat 2 tulisan bertema “Kenangan yang tak akan terlupakan di SMKN 321 Jakarta” dan posting 10 foto di intagram dengan teman sekolah yang dipilihnya dan 5 foto dengan guru pilihannya yang diposting dengan menggunakan hastag atau tagar #SMKN 321 JAKARTA, dsb. Jika satu orang murid yang akan lulus meninggalkan jejak digital sejumlah 17, maka dari 200 orang murid kelas 12 akan meninggalkan jejak digital sebanyak 3.400. Ketika ada berita buruk tayang diinternet, maka berita buruk itu akan tenggelam diantara lautan berita baik yang sudah diunggah dan diunggah kemudian setelah peristiwa buruk terjadi, karena jumlahnya jauh lebih banyak yang baik, efeknya ketika ada yang googling nama sekolah itu akan mendapatkan kabar-kabar yang baik.

13. Dsb.

Saat ada peristiwa atau musibah yang tak bagus hingga diberitakan tak sedap di mass media, kabar tak sedap itu akan tenggelam diantara ribuan atau jutaan kontent bagus yang sudah eksis di dokumentasikan sebagai jejak digital oleh google. Budaya sekolah yang terbiasa mengabarkan kebaikan di dunia maya akan menenggelamkan kabar-kabar atau jejak digital jelek tentang sekolah anda.

Anda punya ide lain?


Leave a comment

SMKN 50 JAKARTA Juara Short Movie Competition

Daniel, Seorang anak sekolah biasa yang kehidupannya sama seperti anak seusianya. Ia hidup dalam keluarga yang kurang mampu, sehingga ada batasan yang harus dialami Daniel. Namun, jauh didalam lubuk Hatinya, Ia mempunyai cita cita yang sangat besar. Ia ingin merubah kehidupan keluarganya.

(CAST)
==========================================
Daniel Nathan
Khalil Rabbani
Zefanya Nicole
Farhan Abdul Wahab
Aviana Vionesa Rahim
M. Rizqoon Daffa
M. Iqbal Ramadhan
M. Dipo Hasbi
Naresh Pratista
Randy Fahrezi
Saras Lintang P
Rizky Aulia
P. Willy Santoso
Lisa F
Sasy Kirana
Cheril fikritsani
==========================================

DIRECTOR : ANDRIKO S W
PRODUCER : ANDRIKO S W
DOP : ANDRIKO S W
ASSISTANT DOP : FARHAN ABDUL WAHAB
EDITOR : ANDRIKO S W
ASSISTANT EDITOR : DANIEL NATHAN
DOP BEHIND THE SCENE : FARHAN FAUZAN
EDITOR BEHIND THE SCENE : KHALIL RABBANI

Nikon D5300 + Lens Kit 18-55mm + Lens Tele TAMRON 70-300mm + Lens Fix Nikon 50mm

Second Camera : Canon 1300D + Lens Kit 18-55mm

 

Good Jo Guys


Leave a comment

Model Study Tour Anak Sekolah Zaman Now

Study tour atau Pergi wisata anak sekolah berseragam dengan menggunakan bus rombongan, diantar ke beberapa tempat, kembali ke sekolah, menuliskan laporan di ketik, dicetak dan dikumpulkan kepada guru … itu model srudy tour anak sekolah jadul (jaman dulu).

Anak-anak milineal sudah sangat canggih, mereka bisa tahu tentang lokasi tujuan wisata yang akan dituju lewat google, termasuk route perjalanan, biaya, dsb.

Untuk jenjang Sekolah Dasar mungkin guru masih harus memandu, menyiapkan bus, konsumsi, dsb. Untuk pelajar sekolah lanjutan murid bisa study tour sendiri atau bersama teman sekolahnya, guru memberi target-target apa yang harus dicapai dari kegiatan study tour tersebut dan laporannya tak perlu dicetak karena penggunaan kertas harus dikurangi agar alam kita tetap hijau. Laporan study tour diunggah di blog murid, foto-foto di instagram dan video diunggah di youtube.

Berikut ini langkah-langkah guru ketika akan memberikan tugas study tour:

1. Pilih kompetensi-kompetensi pada materi pelajaran yang hendak dieksplorasi di lokasi study tour.

2. Pilih alternatif lokasi tujuan yang bisa dipilih murid sesuai kompetensi yang dipilih.

3. Sesuaikan tujuan study tour dengan berbagai faktor yang melekat pada murid misalnya umur, status sosial, kemampuan ekononi, dsb. Misalnya untuk anak sekolah SLTA di Jakarta yang kondisi ekonominya menengah ke atas, tujuan study tour ke Bali, Lombok dan Jogja bahkan ke luar negeri bisa memberi tantangan yang menggairahkan.

4. Manajemen waktu yang terencana. Tugas study tour sebaiknya diberikan sejak awal tahun ajaran dan penilaian dilakukan akhir semester atau akhir tahun ajaran. Murid jadi punya kesempatan untuk riset, memesan tiket, akomodasi, termasuk menabung biaya perjalanan dan lainnya.

5. Survey lokasi tujuan study tour, caranya bisa beragam; pengalaman guru yang pernah ke lokasi bisa jadi acuan, review di internet tentang objek wisata banyak ditulis traveler blogger atau review si google bisa jadi acuan guru, bahkan diskusi dengan murid bisa menambah target tujuan study tour.

6. Rencanakan dan rinci bentuk laporan akhir stusy tour, misalnya untuk tulisan di blog minimal berapa kata, disertai berapa foto, karakteristik foto pun harus dirinci, misalnya foto di perjalanan, di hotel atau di lokasi tertentu.

Laporan berbentuk foto atau video di instagram atau youtube harus dirinci dengan jelas jumlah foto atau video, karakteristik foto atau video, misalnya harus ada wajah murid pemilik akun pada foto dan video, tiket kereta, pesawat, suasana perjalanan, termasuk pencantuman hastag tertentu, dsb.

Jika guru menugaskan murid presentasi, rinci isi slide atau batang tubuh slide yang akan dipresentasikan.

Foto di atas adalah salah satu contoh model pelaksanaan study tour sehubungan dengan penyelenggaraan Asian Games.di Jakarta.

Saya menugaskan murid untuk datang ke lokasi pertandingan sesuai selera atau pilihan mereka, kemudian melaporkan foto di lokasi dengan mencantumkan hastag #SMKN50JAKARTAMELIPUTASIANGAMES yang sudah mencapai lebih dari 4.000 foto saat artikel ini ditulis.

Menyenangkan mendengar cerita murid-murid memilih teman melakukan perjalanan, memilih alat transportasi, suasana perjalanan, dan suasana di lokasi, banyak foto dan video yang mendokumentasikan study tour mereka.

Saya tak perlu menyiapkan bis untuk perjalanan, tak juga perlu menyiapkan konsumsi, sayapun tak perlu mengawal mereka melakukan perjalanan dan di lokasi. Saya bisa menikmati asian games di cabang olahraga yang saya sukai bersama keluarga.

Pengalaman memilih tujuan, menyiapkan budget, memilih mode transportasi, mendokumentasikan dsb akan menjadi pelajaran berharga dalam hidupnya, yang berujung pada pembentukan karakter baik.

Anda punya ide lain?


4 Comments

Bertambah Bersyukur

Screen Shot 2018-06-29 at 10.58.56 AM.png

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, salawat serta salam untuk Nabi Muhammad SAW, terima kasih kepada istri tercinta atas kerja keras mengendalikan rumah tangga, sehingga anak lelaki saya bisa diterima di SMP yang diinginkan, dan kakaknya bisa nembus beasiswa dari Erasmus Mundus untuk kuliah S2 di beberapa negara di Eropa mulai Agustus mendatang.

Terima kasih buat Daffa dan Kak Dhea yang sudah berusaha kerja keras mencapai target yang semoga saja bisa bermanfaat buat kehidupanmu kelak, alhamdulillah.

Terima kasih juga kepada semua guru di SDIT Al Iman Cipinang Elok Jakarta Timur yang mendampingi Daffa selama enam tahun hingga lulus, sementara kakaknya menuntut ilmu di SDN Cipinang Muara 06, SMPN 255 Jakarta, SMAN 68 Jakarta dan UI, selamat berjuang yaaaa, love u much, bagaimana dengan anak-anak anda? Semoga sukses yaaaa …


Leave a comment

Sadap

“Sadap itu kalo kita makan sesuatu yang sangat enak”

Untuk menangkap pelaku korupsi
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Untuk mencegah kelompok teroris beraksi
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Untuk mencegah aksi radikal di kampus
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Untuk mencegah tawuran dan bully di sekolah
aparat boleh menyadap telepon
semua guru dan murid?

Untuk mencegah pencurian
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Untuk mencegah pembobolan bank
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Untuk mencegah buronan melarikan diri
aparat boleh menyadap telepon
semua warga negara?

Masih yakin pembicaraan telepon dan SMS kamu ga ada yang menyadap?
apakah kamu koruptor?
apakah kamu teroris?
apakah kamu kelompok radikal?
apakah kamu tukang tawuran?
apakah kamu pencuri?
apakah kamu pembobol bank?
apakah kamu buronan?


Leave a comment

Balada Pensiunan Guru

A: “Jadi Polisi itu harus bayar?”
B: “Di poster itu katanya gratis!”

Pak Joko, menjadi pegawai negeri sebagai guru di sebuah sekolah pemerintah di ibukota negeri paman besut sejak tahun delapan puluhan, beliau mengajar mata pelajaran olah raga. Latar belakang aktif di resimen mahasiswa saat kuliah membuatnya biasa tampil tegas, bersuara lantang, melengkapi karakter yang riang mewarnai hari-hari bekerja. Jarak yang jauh dari rumah di luar ibukota ditempuhnya dengan gembira, setelah sholat subuh beliau menggelinding dengan roda dua setiap hari ke ibukota negeri.

Saat penghasilan guru masih sangat kecil, beliau mengajar di beberapa sekolah dan tiba di rumah setelah matahari terbenam. Setelah perhatian pemerintah terhadap pendidikan dan profesi guru membaik, Pak Joko hanya mengajar di satu sekolah pemerintah dan menerima penghisal yang sangat layak, di atas sepuluh juta kepeng sebulan. Pak Joka berusaha menyisihkan penghasilannya untuk ditabung, dua tahun sebelum pensiun beliau merasa tenang karena tabungannya melampaui nilai seratus juta kepeng.

Putera-puterinya tiga orang, dua orang yang pertama perempuan telah bekerja setelah disekolahkan sampai batas yang diinginkan oleh kedua anaknya. Anak ketiga Pak Joko seorang lelaki yang punya idealisme dan ingin jadi abdi negara sebagai polisi setelah menamatkan pendidikan sekolah menengah atas.

Dua tahun sebelum Pak Joko pensiun putera terakhirnya lulus SMA dan mendaftar ikut tes menjadi polisi. Saat proses pendaftaran ada seseorang yang tinggal tak jauh dari kediamannya menawarkan bantuan agar putera Pak Joko bisa diterima atau lulus tes calon polisi hingga dilantik menjadi bintara, dengan biaya tujuh puluh lima juta kepeng.

Menurut Pak Joko, itu nilai yang sedikit, karena banyak orang yang dalam situasi yang sama harus membayar biaya hingga ratusan juta rupiah. Dengan senang hati Pak Joko menggunakan sebagian besar tabungan selama menjadi guru untuk memasukkan anaknya menjadi polisi negeri paman besut ditambah berbagai biaya selama proses pendidikan puteranya membuat tabungannya hampir habis hanya sedikit yang tersisa.

Setelah pensiun Pak Joko sangat bangga bercerita pada teman-temannya bahwa anaknya kini sudah menjadi polisi dan bertugas di ibukota negeri paman besut. Beliau sering ke sekolah masa lalunya untuk mampir setelah kegiatan di berbagai tempat dan bercerita tentang bisnis barunya yang dia kerjakan, yaitu menjadi pedagang makanan burung, tempat minum burung dan barang-barang apa saja yag sedang trend dan laris dijajakan, seperti baju koko, sendal, sepatu, dsb. Keuntungan yang dihasilkan seribu atau dua ribu kepeng.

Pak Joko berjualan di lokasi-lokasi tempat masyarakat berkegiatan lari pagi saat hari sabtu dan minggu atau di lokasi-lokasi keramaian yang banyak pedagang kaki lima, dengan menggelar terpal sebagai alas dan mendisplay barang-barang dagangannya di atas terpal dan Pak Joko duduk bersila menunggu pembeli. Suatu kali beliau bercerita betapa sedihnya ketika tiba-tiba ada petugas satpol PP yang melakukan pembersihan dan menyita semua barang dagangan, kemudian barang-barang dagangan itu harus ditebus dengan uang lebih dari seratus ribu kepeng.

Apakah Pak Joko berjualan karena sekedar mengisi waktu luangnya?, atau karena benar-benar membutuhkan penghasilan untuk membiayai hidupnya sehari-hari?. Pada suatu kesempatan Pak Joko mampir lagi ke sekolah, mungkin karena kangen teman-teman masa lalu atau ada keperluan yang melalui route tempat kerjanya dahulu, beberapa temannya bertanya mengapa tak terlihat di resepsi teman guru di sekolah itu beberapa hari sebelumnya.

“Saya sedang tak punya uang.” Jadi tak bisa datang ke resepsi.

Apakah anak Pak Joko yang sudah jadi polisi itu tahu keadaan ayahnya?


1 Comment

Membuat Sekolah jadi tempat yang menyenangkan buat anak-anak

sekolah-membuat-kita-stress-5738a836bb22bdf30a64dce4

Di ibukota Negeri Paman Besut
Semua Sekolah Dasar hingga Menengah Atas Negeri gratis
Sejak masuk hingga lulus tak ada pungutan
Semua biaya ditanggung Pemerintah Pusat dan Daerah

Apakah mutu sekolah makin baik?
Apakah semangat murid bertambah bagus?
Beberapa sekolah dasar negeri digabung
sebab peminatnya makin tak banyak

Apakah karena jumlah anak usia sekolah berkurang?
Apakah karena perumahan penduduk berpindah ke pinggir kota?