Blog Pendidik


Leave a comment

PASKIBRA DUA SEMBILAN di Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta


Pernah mendapat piala yang tingginga jauh melebihi tinggi kamu? perhatikan video di atas, aktifis ekskul Paskibra SMKN 29 Jakarta sudah sering menerima hadiah piala yabg tingginya melebihi tinggi mereka sebagai hasil dari kerja keras latihan dan mengikuti kejuaraan lomba paskibra di berbagai tempat.

Saya menjumpai mereka pada acara Open House & Launching Techno Park SMKN 29 Jakarta yang berlangsung di SMKN 29 Jakarta 15 Desember 2018.


Dokumentasi aksi Paskibra SMKN 29 Jakarta diacara XCOOL RCTI tahun 2015.

Apakah yang dimaksud dengan Techno Park?

Berikut ini adalah tulisan Pande Made Parwatha Guru SMKN 1 Abang, Karangasem yang dimuat di Baliexpert.jawapos.com

SALAH satu faktor utama keberhasilan pembangunan di suatu negara adalah tersedianya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan mampu menopang pertumbuhan ekonomi sesuai dengan perkembangan industri modern berbasis informasi yang berubah dengan cepat. Oleh karena itu kualitas pendidikan merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam pembangunan suatu negara, termasuk Indonesia.

Pendidikan Kejuruan adalah pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. Dalam menghadapi keterbukaan ekonomi, sosial, dan budaya antarnegara secara global, khususnya dalam penerapan masyarakat ekonomi ASEAN (MEA) , lndonesia dihadapkan pada persaingan yang makin ketat, termasuk dalam penyediaan tenaga kerja yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di bidang industri, perdagangan, pariwisata, dan lapangan kerja lain di negara-negara anggota MEA.

Apabila lndonesia tidak menyiapkan penyediaan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional, dapat dipastikan lndonesia hanya akan menjadi penampungan tenaga kerja terampil menengah hingga profesional dari negara-negara anggota MEA.

Untuk mengantisipasi tuntutan dan tantangan di atas, dan sebagai kelanjutan dari Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun (Wajar Dikdas), yang secara nasional telah tuntas, melalui Peraturan Presiden Nomor 41 Tahun 2015 tentang 2 Grand Design Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK . Program Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu kepada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan kompetensi yang dihasilkan oleh sekolah.

Pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan dari SMK. Teaching Factory juga harus melibatkan Pemda/Pemkot/provinsi maupun orang tua dan masyarakat dalam perencanaan, regulasi maupun implementasinya. Dalam proses pendidikan di SMK, keterlibatan pihak industri dalam proses pembelajaran sangatlah penting, karena perkembangan teknologi maupun proses dalam produksi/jasa yang sangat pesat. Penerapan Teaching Factory di SMK akan mendorong mekanisme kerja sama antar sekolah dan industri yang saling menguntungkan, sehingga SMK akan selalu mengikuti perkembangan industri secara otomatis (teknologi transfer, manajerial, pengembangan kurikulum, prakerin, dan sebagainya.

Program Technopark di SMK dicanangkan sebagai pusat dari beberapa Teaching Factory di SMK yang menghubungkan dunia pendidikan (SMK) dengan dunia industri dan instansi yang relevan untuk bekerja sama dengan Teaching Factory di SMK. Technopark akan menjadi “Think-Thank” SMK dalam pengembangan Teaching Factory yang harus mampu menyesuaikan perkembangan industri yang pesat.Technopark juga akan mempromosikan potensi daerah yang relevan untuk pengembangan ekonomi daerah dan sekaligus mempermudah komunikasi dengan dunia industri. Salah satu tujuan utama program Teaching Factory dan Technopark di SMK adalah untuk meningkatkan kompetensi lulusan SMK yang relevan dengan kebutuhan industri, sehingga berdampak kepada penguatan daya saing industri di Indonesia.

Kompetensi yang dihantarkan secara integratif melalui penerapan Teaching Factory adalah kompetensi yang “comphrehensive” meliputi keahlian di ranah psikomotorik, afektif/sikap (“attitude”) dan kemampuan berpikir/mental (cognitive) “Higher-Order Thinking Skills” (HOTS) yang mampu berpikir kritis dan memecahkan masalah (“critical thinking/evaluation” dan “problem solving”). Sehingga pendidikan di SMK akan menghasilkan lulusan yang tidak hanya kompeten dari sisi keterampilan (hard skill), namun juga produktif dan bersikap baik (produktif dan tahan banting).

Oleh karena itu, penerapan program Teaching Factory dan Technopark di SMK harus ditindaklanjuti secepatnya oleh instansi teknis terkait. Grand Design ini juga diharapkan bisa dipahami serta dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat, khususnya para pemangku kepentingan. Dengan demikian, banyak pihak dapat terlibat aktif secara efektif dan konstruktif, termasuk memberi kritik, evaluasi, dan rekomendasi. Pelibatan publik secara lebih aktif dan terintegrasi diharapkan mampu meningkatkan hasil pembangunan pendidikan, khususnya SMK.

Harus ada upaya untuk memberikan tambahan sentuhan teknologi baru yang dilakukan terus menerus. Sehingga jika sudah berhasil, yang keluar dari Techno Park ini benar-benar produk unggulan dan berbeda dengan produk sebelumnya atau yang ada di daerah lain.Techno Park juga bisa memberikan branding terhadap suatu sekolah atau daerah. Penciptaan teknologi baru bisa disesuaikan dengan potensi dan kondisi daerah sehingga menunjang sektor andalan daerah tersebut. (*)

 

Seberapa tinggi piala yang pernah kamu dapatkan?

Advertisements


Leave a comment

Cita-citamu antarkan dirimu

cita%22

Seorang anak remaja, kurus, kecil tinggal di sebuah Kota di Sumatra, tepatnya di Riau, sejak kecil bercita-cita bekerja di perusahaan penerbangan, mungkin dia terpesona oleh kecanggihan teknologi dirgantara, sehingga dia meminta izin kepada orang tuanya untuk bersekolah di Jakarta, di STM Penerbangan dan tinggal di rumah keluarganya yang lumayan jauh dari sekolahnya di Kebayoran, yaitu di Depok.

Mungkin di Riau anak itu tak mendapat kabar bahwa STM Penerbangan Jakarta adalah sekolah yang dikenal kurang baik, muridnya terbiasa atau terkesan gemar tawuran di jalan-jalan Jakarta hingga sering menjadi objek berita di mass media.

Anak kecil kurus lulusan SMP di Riau itu diterima di STM Penerbangan Jakarta, tiga tahun dilaluinya dengan terus konsisten pada cita-cita bekerja di perusahana dirgantara, tak terhitung berapa puluh kali teman-temannya menghiasi berita mass media seolah berpesta melakukan tawuran, mencari perhatian orang di jalan, di ruang baca dan celah televisi, anak itu tetap tak bergeming ikut tawuran, dengan akalnya dia mengatur perjalanan pergi dan pulang dari depok ke kebayoran dan sebaliknya untuk bisa selalu aman dan selamat tiba di sekolah dan di rumah.

Tiga tahun tak terasa dia lalui, ternyata pada tahun ketiga image STM Penerbangan Jakarta telah berubah di mata Perusahan Dirgantara karena kerja keras Guru-guru, Karyawan dan Orang Tua yang membina anak Kapal (demikian mereka biasa dipanggil), lewat kerja keras dan kekompakan Guru-guru & karyawan, anak kapal makin jarang tawuran, sementara prestasi positif di bidang ekstra kurikuler, olah raga, kesenian, PMR, Paskibra, dsb makin sering didapat, aktifitas ekskul setelah pulang sekolah bergerak aktif, liputan mass media cetak dan televisi mengalir deras kabarkan perubahan luar biasa di kapal.

Menjelang lulus dari sekolah, Perusahaan Dirgantara terbesar di negeri ini datang ke kapal dan melakukan tes untuk merekrut calon teknisi yang akan dididik selama tiga tahun dan selanjutnya diangkat menjadi karyawan disana, anak Riau itu ikut serta seleksi dan lulus bersama beberapa teman di angkatannya.

Sekarang, saat posting ini dibuat, dia masih ikut pendidikan …

Sementara, seorang remaja yang tinggal tak jauh dari STM Penerbangan bercita-cita masuk sekolah itu karena ingin menikmati ketegangan berlari di jalan membawa senjata tajam, mengejar atau dikejar musuh yang berbeda nomor atau nama sekolah, bahan ngobrol dengan temannya adalah persoalan basis, musuh, menyerbu, diserbu, ke gep (tertangkap polisi), ziarah ke makam teman yang mati saat tawuran, dimana menyembunyikan senjata tajam, dimana berkumpul untuk menyerang, dsb. Dan remaja itu akhirnya tertangkap berkali-kali sehingga dikeluarkan dari sekolah.

Adakah diantara kamu yang kenal dengan anak Riau yang sekarang di Garuda?


Leave a comment

Anak Kapal update Kapalnya di depan SMKN 29 Jakarta

Instagram @aldiodeon


Lewat twitter dan instagram saya mendapat kabar dari @aldiodeon bahwa sedang berlangsung update monumen kapal di halaman sekolahnya … goodjob bro, kerjaan lo bakal lo kenang dan lo liat ampe tua … lanjutkaaan!!! love u guys.


Leave a comment

semoga Wisnu dan semua murid” saya hidup mandiri dan sejahtera, karena itulah salah satu fungsi sekolah, love u guys cc @WisnuSantoso7

20130805-172233.jpg
Saya merasa bahagia yang amat dahsyat dan luar biasa ketika mendapat kabar dari murid yang sudah bisa menentukan arah hidupnya …. semoga Wisnu dan semua murid” saya hidup mandiri dan sejahtera, karena itulah salah satu fungsi sekolah, love u guys.


1 Comment

Membuat slide foto di wordpress

Langkah-langkah:

– New post

– Klik Add Media

– Pilih beberapa foto

– Klik Save all changes

– Klik Slideshow sehingga di dalam kotak posting muncul “

This slideshow requires JavaScript.

– Posting deh

This slideshow requires JavaScript.